nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Saham Perusahaan Warren Buffet Catat Kinerja Terburuk pada 2019

Fabbiola Irawan, Jurnalis · Rabu 08 Januari 2020 13:04 WIB
https: img-o.okeinfo.net content 2020 01 08 278 2150588 saham-perusahaan-warren-buffet-catat-kinerja-terburuk-pada-2019-9qDCdnwW5b.png Warren Buffett (Foto: Okezone.com/Business Insider)

JAKARTA – CEO Berkshire Hathaway Warren Buffet menjadi salah satu miliarder terkaya di dunia. Dia juga masuk ke-50 jajaran orang terkaya di dunia versi Forbes.

Buffet menduduki peringkat ketiga dengan kekayaan senilai USD89 miliar atau Rp1.220 triliun (Kurs Rp13.714/USD).

Walau demikian, kekayaan Buffet terpantau menurun. Berkshire Hathaway memang masih mencatat laba pada 2019, namun bila dibandingkan tahun lalu, keuntungan perusahaan Buffet ini mengalami penurunan.

Baca Juga: Kado Natal Miliarder Dunia, Warren Buffett Berikan Saham Bernilai Fantastis

Pada 2019, saham Berkshire Hathaway turun 11%. Saham Buffet ini merupakan pencapaian terburuk sejak 2009.

Saham

Ini juga merupakan tahun ketiga Berkshire Hathaway tidak mencapai targetnya. Laba Berkshire Hathaway tercatat USD128 miliar atau Rp1.755 triliun.

“Kami tidak mengerti tentang strategi alokasi modal Berkshire Hathaway,” ungkap analisis CFRA Catherine Seifert, seperti dikutip Business Insider, Rabu (8/1/2020).

Baca Juga: Miliarder Warren Buffett Ungkap Ilmu yang Tidak Dipelajari di Sekolah Bisnis

Buffet juga sempat menuliskan surat pada 2018 yang berisi kesulitan menemukan perusahaan besar untuk dibelinya. “Di tahun-tahun mendatang, kami berharap untuk memindahkan sebagian besar likuiditas kami ke dalam bisnis yang akan dimiliki oleh Berkshire secara permanen,” tulis Buffett.

Buffet terakhir melakukan pembelian terhadap Precision Castparts senilai USD32 miliar atau Rp438 triliun pada Januari 2016. Pada tahun 2019, dia berusaha membeli Tech Data, distributor teknologi, tetapi ditolak karena kalah bersaing dengan Apollo Management yang saat itu juga menggaet Tech Data.

Namun selain akuisisi, beberapa investor frustrasi karena Buffett belum menghabiskan jumlah yang diizinkan untuk pembelian kembali saham. Pada kuartal ketiga, misalnya, Buffett membeli kembali saham Berkshire Hathaway senilai USD700 juta atau Rp9 triliun. Padahal, dia bisa membelinya hanya dengan USD200 juta atau Rp2 triliun.

Para investor pun masih akan dibuat menunggu ketika Berkshire Hathaway akan merilis pendapatan kuartal keempat 2019 dan surat pemegang saham tahunan pada bulan Februari.

1
2
Loading...

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini