Investor Amerika dan Afrika Dinilai Cocok Melistriki Daerah Tertinggal Indonesia

Hairunnisa, Jurnalis · Jum'at 07 Februari 2020 11:23 WIB
https: img.okezone.com content 2020 02 07 320 2164776 investor-amerika-dan-afrika-dinilai-cocok-melistriki-daerah-tertinggal-indonesia-JoO8haphCb.jpg Ilustrasi Pembangkit Listrik. (Foto: Okezone.com)

JAKARTA - Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) masih punya tugas melistriki wilayah 3T (Terluar, Terdepan dan Tertinggal). Guna mempercepat penerangan tersebut, pemerintah membuka peluang keterlibatan swasta untuk membangun pembangkit maupun transmisi dalam mendorong percepatan rasio elektrifikasi 100%.

Staf Khusus Menteri ESDM Bidang Percepatan Pembangunan Infrastruktur dan Investasi, Triharyo Soesilo mengungkapkan, investor Amerika Selatan hingga Afrika dinilai memiliki kapabilitas bagus dalam melistriki daerah tertinggal.

Baca Juga: Sederet Sanksi jika Telat Bayar Listrik 1 hingga 3 Bulan

"Arahan Pak Menteri (ESDM) coba dorong investor. Di dunia ternyata banyak investor yang dapat melistriki daerah tertinggal. Dari Amerika Selatan, Afrika, itu banyak sekali investor," jelas Triharyo di kantor Direktorat Jenderal Ketenagalistrikan, dalam keterangan Kementerian ESDM, Jumat (7/2/2020).

Keterlibatan investor swasta, imbuh Triharyo, tidak bisa dipungkiri lagi mengingat besarnya kebutuhan dana investasi dalam membangun infrastruktur ketenagalistrikan. Berdasarkan kalkulasi yang ada, total kebutuhan investasi untuk mencapai rasio elektrifikasi 100% sekitar Rp10,7 trilliun.

Baca Juga: Lupa Bayar Listrik, PLN: Entah Apa yang Merasukimu

Lebih lanjut, Triharyo menjelaskan, skema penyediaan listrik di Indonesia Timur akan memanfaatkan dana desa yang dikelola Bada Usaha Milik Desa (BUMDes). Mekanisme yang dimungkinkan antara lain BUMDes menggandeng perusahaan listrik swasta (Independent Power Producer/IPP).

Senada dengan Triharyo, Direktur Jenderal Ketenagalistrikan Rida Mulyana menegaskan, keterlibatan pihak swasta akan meringankan kondisi finansial Perusahaan Listrik Negara yang saat ini fokus pada penyelesaian Program 35.000 MW. Rida berharap PLN membuka peluang menggandeng pihak swasta demi mempercepat tujuan rasio elektrifikasi 100%.

"Butuh hampir Rp11 triliun untuk 2020 saja. Padahal PLN cuma mampu Rp2,1 triliun. Makanya kami membuka peran serta privat. Sebanyak 98,6%, sisanya itu emang di daerah 3T. Termasuk wilayah yang pulau kecil," ujar Rida.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini