nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Bagaimana Cara China Ciptakan Lapangan Kerja dengan Cepat Usai Covid-19?

Wilda Fajriah, Jurnalis · Jum'at 22 Mei 2020 11:56 WIB
https: img-o.okeinfo.net content 2020 05 22 320 2217919 bagaimana-cara-china-ciptakan-lapangan-kerja-dengan-cepat-usai-covid-19-M9xxSmluCo.jpg Bagaimana China Ciptakan Lapangan Kerja? (Foto: Shutterstock)

JAKARTA - Pertemuan politik terbesar China tahun ini akhirnya terjadi setelah sempat terjadi penundaan selama dua bulan. Poin besar yang akan dibahas pada agenda tersebut adalah bagaimana mengatasi tantangan ekonomi terbesar negara itu dalam beberapa dekade.

Para pembuat kebijakan di Beijing ditugaskan menjaga ekonomi terbesar kedua di dunia bertahan setelah pandemi virus corona menyeretnya melalui kontraksi pertama sejak 1970-an. Salah satu masalah paling mendesak yang mereka hadapi adalah bagaimana menciptakan lapangan kerja bagi puluhan juta orang yang telah menganggur setelah virus itu muncul.

Baca Juga: Tak Ada Infeksi Baru, Seluruh Wilayah China Dinyatakan "Berisiko Rendah" COVID-19 

Melansir CNN, Jakarta, Jumat (22/5/2020), pertemuan yang disebut Two Sessions tahun ini dimulai Kamis dengan pertemuan para penasihat politik terkemuka Partai Komunis. Kemudian pada Jumat, Kongres Rakyat Nasional, parlemen stempel negara juga akan bertemu.

Perdana Menteri Li Keqiang juga diharapkan untuk menetapkan beberapa tujuan ekonomi 2020, serta kebijakan yang diperlukan untuk mencapainya.

Tanggapan pemerintah terhadap dampak ekonomi dari virus sejauh ini hanya berjumlah puluhan miliar dolar - sebagian kecil dari triliunan dolar yang dilemparkan oleh negara-negara lain pada pandemi.

Laporan Li akan sangat menonjol tahun ini karena pandemi dan memburuknya hubungan AS-China, tulis Iris Pang, kepala ekonom untuk Greater China di ING, dalam sebuah catatan penelitian baru-baru ini. Bahkan tidak jelas apakah China akan menetapkan target pertumbuhan PDB, seperti yang telah dilakukan setiap tahun selama beberapa dekade.

Baca Juga: Sembuh dari Covid-19, Ekonomi China Diprediksi Pulih Kuartal III-2020 

Virus corona telah menginfeksi lebih dari 84.000 orang dan membunuh lebih dari 4.600 di China, menurut Universitas Johns Hopkins. Beijing mengatakan wabah terburuk sudah berakhir, tetapi dampak ekonomi belum berakhir. Para pejabat di China telah mencatat dalam beberapa pekan terakhir, misalnya, bahwa bisnis ekspor negara tersebut telah dirugikan ketika negara-negara lain bergulat dengan pandemi.

Saling menyalahkan atas pandemi corona juga telah menyalakan kembali ketegangan antara China dan Amerika Serikat, meningkatkan kemungkinan bahwa keduanya dapat membangkitkan kembali perang dagang mereka yang memar.

Menciptakan lapangan kerja memiliki banyak kepentingan politik bagi para pemimpin Partai Komunis Tiongkok, yang memandang pekerjaan sebagai kunci untuk memastikan stabilitas sosial. Beberapa ahli memperkirakan, sekitar 80 juta orang sudah dapat keluar dari pekerjaan di negara ini, setara dengan hampir dua kali lipat tingkat pengangguran resmi.

Pemerintah dapat mengambil beberapa pendekatan untuk menangani masalah tersebut, serta berupaya mencapai tujuannya untuk menghilangkan kemiskinan pada akhir 2020. Misalnya, proyek-proyek nasional besar, seperti rencana untuk membangun jalan atau kereta api baru, dapat memprioritaskan mempekerjakan orang miskin, menurut ekonom di BNP Paribas.

Para ekonom menambahkan, dalam sebuah catatan penelitian akhir pekan lalu bahwa mereka mengharapkan Beijing untuk menyetujui lebih banyak pengeluaran pemerintah, meskipun masih harus dilihat bagaimana hal itu akan dilakukan. Handout tunai, misalnya, akan menjadi penting bagi rumah tangga yang tidak memiliki banyak pendapatan yang bisa dibuang, kata mereka.

Pang mengatakan, membantu usaha kecil dan menengah juga akan menjadi solusi, karena banyak yang kehilangan pekerjaan terkonsentrasi di sana.

Pang juga mengatakan, Beijing dapat mengumumkan paket stimulus setara dengan sekitar 4% hingga 6% dari PDB, yang akan berjumlah sekitar USD560 miliar hingga USD840 miliar.

Dalam catatan penelitian yang diterbitkan pada hari Kamis, Fitch Ratings mengatakan pihaknya memperkirakan ekonomi China tumbuh hanya 0,7% tahun ini - turun dari 6,1% pada 2019.

"Jalan menuju pemulihan ekonomi penuh bisa lebih lama dari yang diperkirakan banyak orang," tulis analis Fitch Andrew Fennell dan Kathleen Chen.

Rumah tangga dan usaha kecil dan menengah tampaknya pulih lebih lambat dari goncangan coronavirus daripada sektor-sektor ekonomi yang lebih langsung dipengaruhi oleh kebijakan pemerintah, sebuah tren yang dapat diperkuat oleh pengumuman baru dari Kongres Rakyat Nasional.

"Ini memiliki implikasi penting bagi kebijakan ekonomi, mengingat konsumsi telah menjadi kontributor terbesar untuk pertumbuhan keseluruhan (di China) selama dekade terakhir," catat para analis.

"Dalam jangka pendek, ini mungkin berarti pembalikan arah menuju pertumbuhan yang lebih didorong oleh investasi, dan langkah mundur sementara dalam agenda penyeimbangan kembali ekonomi China dan pengurangan utang."

1
3
Loading...

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini