Dolar Tergelincir Imbas Investor Ambil Untung di Pasar Modal

Fakhri Rezy, Jurnalis · Rabu 28 Oktober 2020 07:08 WIB
https: img.okezone.com content 2020 10 28 320 2300615 dolar-tergelincir-imbas-investor-ambil-untung-di-pasar-modal-yjfK0HtMMF.jpg Dolar (Okezone)

NEW YORK - Mata uang dolar Amerika Serikat (AS) tergelincir pada perdagangan Selasa (27/10/2020) waktu setempat. Hal ini dikarenakan investor mengambil untung setelah kenaikan sesi sebelumnya yang juga melihat aksi jual ekuitas.

Sementara kekhawatiran tentang gelombang virus korona kedua dan ketidakpastian menjelang pemilihan AS tetap ada. Greenback jatuh terhadap mata uang yang diuntungkan sebagian besar dari selera risiko yang lebih tinggi seperti euro, sterling, dan mata uang terkait komoditas naik.

 Baca juga: Dolar AS Sentuh Level Terendah dalam 7 Minggu Terakhir

Melansir CNBC, Jakarta, Rabu (28/10/2020) Indeks dolar terhadap sekeranjang mata uang utama, melemah 0,2% menjadi 92,92.

Hal ini dikarenakan pada Senin aksi jual pasar saham paling curam dalam satu bulan dan reli obligasi dipantau investor, tetapi aktivitas pasar valuta asing relatif tenang, dengan pergerakan harga terbatas pada hari Selasa.

 Baca juga: Dolar Melemah Imbas Investor Berhati-hati Akan Stimulus Ekonomi AS

"Ketidakpastian dalam prospek ekonomi tidak berubah sedikit pun," kata Edward Moya, analis pasar senior, di OANDA di New York, tetapi mencatat bahwa beberapa cerita positif tentang pendapatan AS.

"Pasar menjadi lebih yakin bahwa gelombang biru sedang terjadi," kata Moya, mengacu pada kemenangan Partai Demokrat di Senat, Dewan Perwakilan Rakyat, dan Gedung Putih dalam pemilihan Selasa depan.

"Prospek pemerintahan Biden mungkin lebih positif untuk memerangi COVID," tambahnya.

Jajak pendapat memberikan pimpinan yang kuat dari Partai Demokrat Joe Biden, tetapi kontes ini jauh lebih ketat di negara bagian yang dapat menentukan hasilnya.

Meski begitu, analis memperingatkan investor jelas berhati-hati setelah Amerika Serikat, Rusia, dan Prancis mencapai rekor harian baru untuk infeksi COVID-19. Mereka mengatakan harga tidak banyak bergerak karena keengganan untuk membangun posisi sebelum pemilihan presiden AS pada 3 November.

Setelah awalnya jatuh, euro naik 0,2% menjadi $ 1,1826 di perdagangan akhir pagi.

Greenback turun 0,3% versus yen menjadi 104,53 yen, dan sedikit berubah terhadap 0,9074.

“Banyak sumber ketidakpastian masih mencegah munculnya tren yang lebih jelas,” kata analis UniCredit dalam catatan penelitian. “Kebuntuan pada pembicaraan anggaran AS dan negosiasi Brexit, serta implikasi dari meningkatnya infeksi COVID-19 pada pertumbuhan PDB 4Q20, mendukung stabilisasi euro-dolar dan sterling-dolar untuk saat ini,” kata mereka, menunjuk ke tingkat "masing-masing di atas $ 1,18 dan $ 1,30".

Dolar Australia dan Selandia Baru yang biasanya sensitif terhadap risiko naik.

Yuan melemah setelah Reuters melaporkan bahwa bank sentral China telah menetralkan faktor counter-cyclical dalam penetapan titik tengah yuan harian dalam sebuah langkah untuk membiarkan penetapan lebih dekat mencerminkan pergerakan pasar yang sebenarnya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini