Emas Ambil Untung di Tengah Pelemahan Dolar dan Wall Street

Fadel Prayoga, Jurnalis · Kamis 26 November 2020 07:32 WIB
https: img.okezone.com content 2020 11 26 320 2316335 emas-ambil-untung-di-tengah-pelemahan-dolar-dan-wall-street-ymKnz5O25X.jpg Harga Emas Naik. (Foto: Okezone.com/Shutterstock)

JAKARTA - Harga emas naik karena kenaikan tak terduga dalam klaim pengangguran di Amerika Serikat (AS). Hal ini menghentikan rally pada bursa saham, Wall Street dan mendorong harga logam mulia.

Harga emas di spot naik 0,2% menjadi USD1.810.41 per ounce. Emas berjangka AS naik 0,3% menjadi USD1.809,10.

Baca Juga: Harga Emas Antam Makin Murah, Segram Rp953.000

"Data pengangguran mendukung emas dengan anggapan bahwa saat ini masa sangat kelam di depan sebelum kita melewati pandemi ini," kata Analis Senior Kitco Metals Jim Wyckoff, dilansir dari CNBC, Kamis (26/11/2020).

Kenaikan harga emas juga disebabkan melemahnya dolar. Hal ini membuat emas lebih murah bagi investor yang memegang mata uang lain.

Baca Juga: Harga Emas Berjangka Makin Anjlok, Investor Pindah ke Dolar

“Enam bulan ke depan akan sangat sulit, kita akan mengalami pertumbuhan yang jauh di bawah potensialnya, dan pemerintah serta bank sentral harus menambah stimulus secara signifikan untuk memastikan tidak ada transformasi gelombang kedua membuat kinerja ekonomi lebih buruk dalam periode yang lama," ujar Kepala Strategi Komoditas TD Securities Bart Melek

Selain itu, harga perak naik 0,5% menjadi USD23,37 per ounce, platinum naik tipis 0,6% menjadi USD966,59 dan paladium turun 0,5% menjadi USD2.336,97.

Pada perdagangan sebelumnya atau Selasa, harga emas terus merosot. Harga emas mencatat kerugian besar untuk hari kedua beruntun, saat kemajuan vaksin covid-19 dan harapan yang didorong oleh transisi Gedung Putih mendorong investor untuk berbondong-bondong beralih ke aset-aset berisiko.

Kontrak harga emas paling aktif untuk pengiriman Desember di divisi COMEX New York Exchange, anjlok USD33,2 atau 1,81% menjadi ditutup pada USD1.804,60 per ounce. Sehari sebelumnya, emas berjangka terperosok USD34,6 atau 1,85% menjadi USD1.837,80.

"Lebih optimisme dalam hal ekonomi, berdasarkan vaksin telah mengambil beberapa status safe haven menjauh dari pasar emas," kata Direktur Perdagangan Logam High Ridge Futures, David Meger.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini