Investor Korsel Tambah Investasi Rp1,4 Triliun di RI

Kamis 26 November 2020 10:54 WIB
https: img.okezone.com content 2020 11 26 320 2316456 investor-korsel-tambah-investasi-rp14-1-triliun-di-ri-CxMXXvZQc9.jpg Investor Korsel Tambah Investasinya di Indonesia. (Foto: Okezone.com

JAKARTA - PT Cheil Jedang Indonesia (PT CJ Indonesia) kembali mengembangkan investasinya di Indonesia. Hal ini dituangkan dalam komitmen investasi yang ditandatangani oleh Deputi Bidang Pengendalian dan Pelaksanaan Penanaman Modal Badan Koordinasi Penanaman Modal (Dalaks BKPM) Imam Soejoedi dengan Presiden Direktur PT CJ Indonesia Shin Hee Sung di CGV Grand Indonesia Jakarta.

Perusahaan asal Korea Selatan tersebut tengah membangun pabrik terbaru yang akan memproduksi Cysteine dengan kapasitas produksi mencapai 3.000 ton per tahun dan total investasi senilai USD100 juta atau setara Rp1,4 triliun (kurs Rp14.100 per USD). Investasi ini akan menyerap 150 Tenaga Kerja Indonesia dan bermitra dengan Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UMKM) lokal dalam penyediaan suplai bahan baku.

Baca Juga: Wih, Potensi Investasi Hijau RI USD458 Miliar

Sampai dengan saat ini, kesiapan tahap konstruksi pabrik Cysteine tersebut telah mencapai 90% dan diperkirakan akan memulai produksi dan ekspor pada akhir tahun 2020 ini. Rencananya pada Januari 2021, 100% hasil produksi akan diekspor ke beberapa negara yang ada di Amerika Utara, Eropa, dan Asia.

Selain itu, PT CJ Indonesia juga akan mulai mengembangkan produk baru ramah lingkungan yaitu polyhydroxyl-alkanoate (PHA) yang dapat menghasilkan 100% plastik ramah lingkungan (biodegradable). Total investasi pada bidang ini mencapai USD50 Juta dengan target produksi mencapai 5.000 ton/tahun dan ditujukan untuk pasar ekspor.

Baca Juga: Pilihan Investasi di Tahun Depan, Jangan Lupakan Emas

Imam Soejoedi mengungkapkan, penghargaan setinggi-tingginya atas komitmen PT CJ Indonesia sudah 32 tahun beroperasi di Indonesia. BKPM akan terus berkomitmen melakukan pengawalan investasi kepada para pelaku usaha walaupun dalam masa pandemi Covid-19 saat ini, sehingga pelaku usaha dapat merealisasikan rencana investasinya di Indonesia.

“CJ adalah investor yang loyal di Indonesia. Selalu mengembangkan usahanya dan jadi motor penggerak perekonomian di berbagai wilayah di Indonesia. Terima kasih kepada CJ dan jajarannya yang terus bekerja keras meningkatkan investasi, menambah usaha, meningkatkan ekspor yang ujungnya menambah tenaga kerja, juga berkontribusi terhadap neraca perdagangan,” ujar Imam Soejoedi di Jakarta, Kamis (26/11/2020).

Imam juga menambahkan bahwa industri berorientasi ekspor ini merupakan salah satu investasi prioritas Pemerintah Indonesia.

“CJ memiliki kapasitas, kapabilitas yang diakui seluruh dunia. Produk-produknya diterima di seluruh dunia, mulai dari bio, hiburan, makanan, pakan ternak, dan lainnya. Untuk itu kami meminta CJ untuk bisa memberikan, mengakomodasi, dan berkolaborasi dengan perusahaan lokal di daerah. Kami akan bantu,” kata Imam.

PT CJ Indonesia telah mengawali bisnisnya sejak tahun 1988 dan kini telah memiliki enam jaringan bisnis yaitu bioteknologi, makanan, pakan ternak, logistik, bioskop, dan bakery. Total investasi bisnis PT CJ Indonesia mencapai USD1,6 miliar dengan total 15.000 orang karyawan yang tergabung dalam seluruh grup bisnisnya. PT CJ Indonesia sebagai Perusahaan Modal Asing (PMA) telah memberikan kontribusi yang tinggi bagi perekonomian Indonesia karena lebih dari 90% produknya berorientasi ekspor sehingga berhasil menambah devisa negara sebanyak USD455 juta pada 2019 berdasarkan produk yang telah berhasil diekspor.

Indonesia dan Korea Selatan memiliki hubungan kerjasama yang baik, khususnya di bidang investasi. Sepanjang periode Januari-September 2020, BKPM mencatat realisasi investasi asal Korea Selatan berada pada peringkat ke-7 dengan total investasi sebesar USD683 juta.

Sebanyak 70% realisasi investasi Korea Selatan tersebut terpusat di Pulau Jawa, dengan sektor investasi yang mendominasi antara lain Listrik, Gas Air (USD228,4 juta), Industri Kimia dan Farmasi (USD148,4 juta); Industri Tekstil (USD60,8 juta), Industri Barang Kulit dan Alas Kaki (USD50,9 juta) dan Industri Makanan (USD14,8 juta). Saat ini ada sekitar 2.000 perusahaan Korea Selatan dari berbagai sektor yang telah berinvestasi dan beroperasi di Indonesia.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini