Ant Group Milik Jack Ma Akhirnya Nyerah, Sepakat Restrukturisasi Bisnis

Fadel Prayoga, Jurnalis · Kamis 04 Februari 2021 11:21 WIB
https: img.okezone.com content 2021 02 04 320 2356288 ant-group-milik-jack-ma-akhirnya-nyerah-sepakat-restrukturisasi-bisnis-NWADCJivK7.jpg Jack Ma (Foto: Reuters)

JAKARTA - Fintech milik Jack Ma, Ant Group telah menemui titik kesepakatan dengan regulator China untuk melakukan restrukturisasi bisnisnya.

Hal ini menandakan bahwa perusahaan tersebut akan tunduk terhadap aturan di sana, yakni akan menyerupai seperti bank yang membutuhkan persyaratan modal.

Dilansir dari Forbes, Kamis (4/2/2021), berdasarkan laporan dari sumber yang tidak ingin menyebutkan namanya menyatakan kalau restrukturisasi itu mengharuskan Ant Group untuk menempatkan semua bisnisnya ke dalam perusahaan induk, termasuk penawaran teknologinya di berbagai bidang seperti blockchain dan pengiriman makanan.

Baca Juga: China Minta Jack Ma Perbaiki Bisnis Ant Group, Ada Apa? 

Pengumuman resmi akan kemungkinan besar akan dirilis sebelum perayaan Tahun Baru Imlek China pada 11 Februari. Dalam panggilan telepon dengan analis sehari sebelumnya, CEO Alibaba Daniel Zhang telah memperingatkan "ketidakpastian substansial" atas prospek bisnis Ant Group dan rencana penawaran umum perdana.

“Karena perubahan signifikan baru-baru ini dalam lingkungan regulasi fintech di China, Ant Group sedang dalam proses mengembangkan rencana perbaikannya, yang harus melalui prosedur regulasi yang relevan,” katanya.

Seperti diketahui, sebelumnya regulator China tiba-tiba menghentikan IPO Ant senilai USD35 miliar dan kemudian mengumumkan penyelidikan atas bisnisnya yang luas pada November. Pihak berwenang dikatakan sedang meneliti risiko terkait operasi Ant, seperti meningkatkan rasio leverage dalam sistem keuangan China.

Sementara itu, Alibaba juga baru-baru ini ditempatkan di bawah pengawasan regulasi yang ketat. Perusahaan yang berbasis di Hangzhou telah menjadi subjek penyelidikan anti-monopoli yang dimulai pada bulan Desember.

Itu dikatakan sedang diselidiki atas dugaan praktik bisnis monopoli seperti "er xuan yi," yang berarti pilih satu dari dua. Ini adalah kebijakan yang memaksa pedagang untuk menjual secara eksklusif hanya pada satu platform.

Pada hari Selasa, Alibaba mengatakan telah membentuk satuan tugas khusus untuk melakukan tinjauan internal, dan akan bekerja sama dengan Administrasi Negara untuk Peraturan Pasar (SAMR) dalam penyelidikan yang sedang berlangsung.

Perusahaan menawarkan sedikit rincian tentang lamanya atau kemungkinan hasil penyelidikan. Alibaba baru saja melaporkan pendapatan yang kuat seperempat lagi.

Penjualan untuk tiga bulan yang berakhir pada Desember melonjak 37% lagi menjadi 221,08 miliar yuan (USD34,24 miliar). Laba bersih mencapai 79,4 miliar yuan untuk periode yang sama, termasuk keuntungan belanja tahunan Singles 'Day.

Saham Alibaba turun hampir 4% di Hong Kong pada hari Rabu di tengah kekhawatiran tentang tantangan peraturan perusahaan yang sedang berlangsung.

Salah satu pendiri miliarder Alibaba, Jack Ma, mantan guru bahasa Inggris yang telah lama menjadi wajah kewirausahaan dan inovasi di Tiongkok, secara mencolok tidak dimasukkan dalam daftar pemimpin wirausaha Tiongkok yang disusun oleh media pemerintah minggu ini.

Kealpaan itu menunjukkan kepada publik seberapa jauh dia tidak disukai para pemimpin negara. Ma baru saja tampil pertama kali di depan umum pada Januari setelah menghilang dari pandangan publik selama hampir tiga bulan.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini