Aturan Investasi Miras Dicabut, Kepala BKPM: Kepercayaan Dunia Usaha Masih Baik

Giri Hartomo, Jurnalis · Selasa 02 Maret 2021 18:40 WIB
https: img.okezone.com content 2021 03 02 320 2371062 aturan-investasi-miras-dicabut-kepala-bkpm-kepercayaan-dunia-usaha-masih-baik-Rf9acc64yo.jpg Minuman Beralkohol (Foto: Koran Sindo)

JAKARTA - Pemerintah memastikan iklim investasi di Indonesia masih sangat baik. Meskipun pemerintah memutuskan untuk mencabut aturan mengenai investasi miras di Indonesia.

Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Bahlil Lahadalia mengatakan, kepercayaan dunia usaha kepada pemerintah masih sangat baik. Dirinya pun yakin jika pemerintah dengan dunia usaha masih bisa menjalin kerjasama yang sangat baik.

Baca Juga: Untung Rugi Investasi Miras Usai Dibuka Jokowi

"Kepercayaan dunia usaha sekarang masih baik sekali untuk Indonesia dan saya yakin dan percaya kerjasama itu bisa berjalan dengan baik," ujarnya dalam konferensi pers virtual, Selasa (2/3/20221).

Lagi pula lanjut Bahlil, Peraturan Presiden (Perpres) Nomor 10 Tahun 2021 tentang Bidang Usaha Penanaman Modal tetap berlaku. Sebab, Presiden Joko Widodo (Jokowi) hanya mencabut lampiran ketiga regulasi tersebut yang berkaitan dengan izin investasi miras atau minuman beralkohol.

Baca Juga: Tolak Perpes Legalisasi Miras, PKS: Jangan Sampai Negara Kehilangan Arah

Aturan tersebut tertuang dalam Pada Pasal 2 ayat 1 Perpres Nomor 10 Tahun 2021 tersebut bidang-bidang yang dibuka untuk investasi terdiri dari bidang usaha prioritas, bidang usaha yang dialokasikan atau kemitraan dengan Koperasi-UMKM, dan bidang usaha dengan persyaratan tertentu. Pada lampiran III Perpres investasi miras ini, ada 5 daftar bidang usaha yang bergerak pada komoditas miras.

"Semuanya berlaku. Perpres ini tetap berlaku, terkecuali lampiran di bagian ketiga nomor 31, 32, 33, karena itu berbicara minuman alkohol," jelasnya.

Sementara itu, bagi para pelaku usaha minol yang menjadi kearifan lokal dan sudah ada sejak dahulu tetap dipersilakan untuk jualan. Karena pencabutan ini tidak akan mencabut izin usaha penjualan yang sudah ada.

"Izin yang sudah ada, monggo saja. Selama aturan dan proses, mekanisme dan prosedurnya sesuai dengan uu yang telah diterapkan sebelumnya dan permen aturan sebelumnya," jelasnya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini