Wall Street Anjlok, Nasdaq Turun hingga 10%

Tim Okezone, Jurnalis · Jum'at 05 Maret 2021 07:26 WIB
https: img.okezone.com content 2021 03 05 278 2372657 wall-street-anjlok-nasdaq-turun-hingga-10-QeD0fADfd2.png Wall Street (Foto: Reuters)

 NEW YORK - Wall Street berakhir melemah pada perdagangan Kamis waktu setempat. Indeks Nasdaq turun hampir 10% setelah pernyataan Ketua Federal Reserve Jerome Powell mengecewakan investor terkait kenaikan imbal hasil obligasi AS jangka panjang.

Inestor memperkirakan Fed akan meningkatkan pembelian obligasi jangka panjang, di mana half tersebut dapat membantu menekan suku bunga jangka panjang. Hanya saja, The Fed tidak menunjukkan perubahan dalam pembelian aset Fed untuk mengatasi lonjakan imbal hasil baru-baru ini.

Kenaikan imbal hasil di bawah level tertinggi, setelah sebelumnya naik hingga 1,614%.

Baca Juga: Wall Street Terjun Bebas Terseret Saham Teknologi

“Pasar telah mengkhawatirkan kenaikan suku bunga jangka panjang dan Ketua Fed dalam komentarnya tidak benar-benar mendorong kembali kenaikan suku bunga. Pasar menganggapnya sebagai sinyal bahwa imbal hasil dapat naik lebih lanjut, itulah yang telah terjadi,” kata Kpala Ekonom Raymond James Scott Brown, dilansir dari Reuters, Kumar (5/3/2021).

Dalam perdagangan di Wall Street, Nasdaq menghapus semua kenaikan tahun ini dan berakhir turun 9,7% atau turun dari rekor penutupan tertinggi pada 12 Februari. S&P 500 juga turun lebih dari 4% dari rekor tertingginya.

Baca Juga: Wall Street Jatuh Tertekan Saham Apple dan Tesla

Dow Jones Industrial Average turun 1,11% menjadi 30.924,14 poin, sedangkan S&P 500 kehilangan 1,34% menjadi 3.768,47. Nasdaq turun 2,11% menjadi 12.723,47.

Wall Street berada di bawah tekanan dalam beberapa sesi terakhir karena lonjakan imbal hasil obligasi AS merusak valuasi saham teknologi. Padahal saham diharapkan berkembang karena ekonomi dibuka kembali karena ekspektasi putaran baru bantuan fiskal dan vaksinasi.

Sementara itu, Wall Street mencatat volume perdagangan di bursa AS mencapai 18 miliar saham atau meningkat dibandingkan dengan rata-rata 15 miliar untuk sesi penuh selama 20 hari perdagangan terakhir.

Saham teknologi sangat sensitif terhadap kenaikan imbal hasil karena nilainya sangat bergantung pada pendapatan masa depan. Apple Inc, Tesla Inc dan PayPal Holdings Inc mengalami penurunan terbesar pada indeks S&P 500. Tesla juga turun hampir 5%.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini