Erick Thohir Beli Tambang Garam di Luar Negeri, Dirut RNI: Kualitas untuk Industri

Suparjo Ramalan, Jurnalis · Jum'at 30 April 2021 12:39 WIB
https: img.okezone.com content 2021 04 30 320 2403372 erick-thohir-beli-tambang-garam-di-luar-negeri-dirut-rni-kualitas-untuk-industri-riQ2YKG3cP.jpg Erick Thohir Beli Tambang Garam Industri. (Foto: Okezone.com/Reuters)

JAKARTA - PT Rajawali Nusantara Indonesia (Persero) atau RNI mengungkap alasan Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir mengakuisisi tambang garam industri di luar negeri. Salah satu alasan menyediakan garam industri berkualitas NaCL di atas 96%.

Direktur Utama RNI Arief Prasetyo Adi menyebut, usai diakuisisi Kementerian BUMN akan mentransfer teknologi terbaru untuk memproduksi garam untuk keperluan industri dalam negeri.

Baca Juga: Impor Garam Lebih dari 1,7 Juta Ton, Susi Pudjiastuti: Petani Akan Hancur

"Pak Menteri juga membuka opportunity apabila harus men-take over tambang garam di luar, untuk transfer teknologi juga. Untuk menyiapkan garam yang berkualitas NaCL di atas 96% untuk industri yang membutuhkan garam," ujar Arief dalam konferensi pers dikutip Jumat, (30/4/2021).

Dia juga menegaskan, nantinya garam tersebut tidak diperuntukkan bagi konsumsi secara umum. Sebab, komoditas itu diproduksi untuk kepentingan industri di satu sisi. Sementara di sisi lain, ketersediaan garam untuk umum sudah mencukupi.

Baca Juga: Punya Garis Pantai Terpanjang Kedua di Dunia dan RI Impor Garam, Cek Faktanya

"Jadi bukan garam konsumsi, tapi garam industri. Kalau garam konsumsi kami rasa sudah cukup jadi teman-teman dari PT Garam produksinya sudah cukup baik, hanya mengenai harga yang harus kita lebih efisien kembali karena kadang harganya jauh dengan harga yang dari luar," kata dia.

Sebelumnya, Erick Thohir mengatakan, proses akuisisi akan dilakukan pada 2021-2023 mendatang. Upaya itu untuk menekan impor dalam negeri. Nantinya, aset yang diambil alih oleh negara akan dikelola sejumlah perseroan pelat merah.

Adapun BUMN yang akan mengelola hasil aset akuisisi adalah RNI, Holding Industri Pertambangan, Mining Industry Indonesia (MIND ID), dan PT Pupuk Indonesia (Persero).

Mantan Bos Inter Milan itu menyebut, langkah pengambilalihan aset perusahaan di luar negeri merupakan bagian untuk meningkatkan rantai pasokan, mendorong pertumbuhan ekonomi nasional, hingga upaya memajukan BUMN sebagai pemain global.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini