Masyarakat Mulai Berani Belanja, Angin Segar bagi Pengelola Mal Jelang Lebaran

Avirista Midaada, Jurnalis · Minggu 02 Mei 2021 13:55 WIB
https: img.okezone.com content 2021 05 02 320 2404292 masyarakat-mulai-berani-belanja-angin-segar-bagi-pengelola-mal-jelang-lebaran-wO4FRTpZ3u.png Mal di Malang (Foto: Avirista/MNC Portal Indonesia)

KOTA MALANG - Sejumlah pusat perbelanjaan atau mal di Kota Malang mulai ramai dipadati masyarakat yang berbelanja. Situasi ini disebut pelaku pengelola mal menjadi angin segar menjelang lebaran Hari Raya Idul Fitri 2021 kali ini.

Ketua Asosiasi Pengelola Pusat Belanja Indonesia (APPBI) Malang Raya Suwanto menerangkan, di tengah larangan mudik di Lebaran tahun ini, diakuinya ada angin segar lantaran pemerintah mulai melonggarkan pembatasan, demi meningkatnya perekonomian. Hal ini terbukti dengan mulai naiknya jumlah okupansi sejumlah mal-mal di Malang raya.

"Larangan mudik memang ada pengaruhnya, tapi kalau tahun ini berangsur-angsur pulih, tahun lalu kami benar-benar hancur, okupansi 20% - 30%. Kalau sekarang rata - rata di angka 60%," ujar Suwanto dihubungi Okezone, Minggu (2/5/2021).

Baca Juga: Pengusaha Ritel Diprediksi Raup Untung Jelang Lebaran 

Suwanto menambahkan, beberapa mal di Malang Raya bahkan telah mencapai okupansi angka 80%. Diakuinya hal ini berdampak positif bagi siklus perekonomian.

"Ada mal yang sudah di angka 70% - 80% okupansinya. Tapi memang angka itu belum bisa kembali seperti sebelum pandemi Covid-19. Harapannya nanti Lebaran bisa 70% - 80% lebih. Apalagi kalau vaksinasi 100% kan harapannya bisa masuk seperti semula sebelum adanya pandemi," katanya.

Meski ada angin segar dengan mulai beraninya masyarakat membelanjakan uangnya dengan didukung kebijakan pemerintah yang melonggarkan pembatasan, dan menggelontorkan stimulus perekonomian, pihaknya juga mengingatkan pengelola mal-mal di Malang raya untuk tetap patuh protokol kesehatan.

Mengingat bagaimana pun pandemi Covid-19 ini hingga detik ini masih terjadi dan bila ada kelengahan maka kesehatan bisa memburuk, yang otomatis berdampak pada perekonomian.

"Kami secara prosedur ketat, masuk kalau nggak pakai masker, pasti diusir, dan melakukan penyemprotan disinfektan rutin ke tempat - tempat yang sering dipegang, misalnya tombol lift, pegangan eskalator. Kami juga terus mengimbau masyarakat membawa sanitizer dan menjaga kebersihan. Itu bentuk komitmen kami melawan Covid-19 dan ini kami terus ingatkan ke yang lain juga," tukasnya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini