Perdagangan RI-China Tak Lagi Pakai Dolar AS, Apa Untungnya?

Oktiani Endarwati, Jurnalis · Selasa 27 Juli 2021 15:42 WIB
https: img.okezone.com content 2021 07 27 320 2446754 perdagangan-ri-china-tak-lagi-pakai-dolar-as-apa-untungnya-8gITK6pziw.jpg Perdagangan (Foto: Okezone/Shutterstock)

JAKARTA - Indonesia dan China akan menggunakan mata uang rupiah-yuan dalam transaksi perdagangan, sehingga tidak lagi menggunakan dolar Amerika Serikat (AS).

Direktur Eksekutif Next Policy Fithra Faisal mengatakan, kesepakatan kedua negara tersebut merupakan langkah strategis karena mengurangi risiko volatilitas terhadap dolar AS. Meski begitu, masih ada risiko lain yang harus diwaspadai.

"Bukan artinya volatilitas hilang sama sekali. Dengan China membuka diri, artinya dinamika yang terjadi di China akan terserap pada yuan dan juga berdampak pada Indonesia," ujarnya dalam Market Review IDX Channel, Selasa (27/7/2021).

Baca Juga: Potensi Besar, Mendag Perkuat Perdagangan Digital dengan Filipina

Fithra menuturkan, mata uang yuan ini merupakan nilai tukar yang potensial karena dari ukuran ekonominya sudah meningkat secara signifikan. Pada awal tahun 2000-an, China hanya menyumbang paling banyak 10% terhadap output global. Namun di tahun 2009, kontribusi China terhadap pertumbuhan output global bisa menyentuh 90%.

Baca Juga: Mendag: ICA-CEPA Jadi Peluang Dagang dan Investasi RI-Kanada

"China sudah menjelma menjadi global production hub di mana di situ AS, Jepang, sangat mengandalkan jaringan produksi dari China," tuturnya.

Sebelumnya, Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo menyampaikan bahwa seluruh persyaratan yang dibutuhkan dalam kerja sama local currency settlement (LCS) sudah selesai. Nantinya, aturan ini tidak hanya berlaku untuk transaksi dagang antara Indonesia dan China. Penggunaan kedua mata uang ini akan diperluas ke sektor lain seperti berbagai produk pasar uang.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini