BI Diprediksi Tahan Suku Bunga Acuan 3,5%

Michelle Natalia, Jurnalis · Kamis 18 November 2021 09:01 WIB
https: img.okezone.com content 2021 11 18 320 2503569 bi-diprediksi-tahan-suku-bunga-acuan-3-5-mKDwt2wfL7.jpg Bank Indonesia (Foto: Okezone)

JAKARTA - Bank Indonesia (BI), diprediksi akan mempertahankan kembali suku bunga acuannya di level 3,50%.

Ekonom Bank Permata Josua Pardede mengatakan kebijakan mempertahankan suku bunga dari BI didasarkan oleh pernyataan BI bahwa BI masih akan mempertahankan kebijakan akomodatif dalam jangka pendek pada RDG lalu.

"Di sisi lain, dari sisi inflasi, inflasi masih berada di bawah target BI, 2%-4%," kata Josua di Jakarta, Kamis (18/11/2021).

Baca Juga: Pengumuman! Bank Indonesia Buka Lowongan Kerja, Buruan Daftar Cuma Sampai 22 November

Dari sisi nilai tukar, Rupiah memang cenderung melemah dibandingkan saat RDG terakhir, namun tingkat depresiasinya masih dalam batas moderat. Dengan kondisi demikian, BI diperkirakan belum akan menaikan suku bunganya dalam waktu dekat.

"Dari persepektif kebijakan tapering, BI paling cepat mulai melakukan tapering pada pertengahan tahun depan sebagai respon antisipasi penguatan Dollar AS serta tingkat inflasi," katanya.

Dari sisi The Fed, meskipun tapering sudah dimulai, namun The Fed belum akan melakukan kenaikan suku bunga lebih cepat, sejalan dengan kondisi pasar tenaga kerja AS yang belum membaik secara konsisten. The Fed berulang kali menyatakan bahwa inflasi yang terjadi saat ini cenderung bersifat temporer.

Baca Juga: Ada AS dan China, Ini Daftar 5 Negara Pemberi Utang Terbesar untuk Indonesia

"Dari sinyal pernyataan The Fed tersebut, diperkirakan BI akan menunggu sinyal dari indikator perekonomian AS yang pulih untuk mengantisipasi pengetatan dari The Fed yang lebih cepat dari perkiraan," katanya.

Lebih lanjut, jika tekanan inflasi 2022 cenderung lebih tinggi dari perkiraan, dimana dipengaruhi oleh pemulihan konsumsi domestik, serta potensi kenaikan inflasi yang disebabkan oleh supply chain disruption, maka BI diperkirakan akan mempertimbangkan untuk menaikkan suku bunganya pada akhir tahun depan.

Namun demikian, apabila inflasi cenderung terkendali dan rupiah cenderung stabil di tengah Fed yang belum akan menaikkan suku bunga tahun depan, maka BI pun berpotensi untuk mempertahankan suku bunga acuannya pada tahun depan.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini