Share

Kredit Perbankan Naik 4,73%, Gubernur BI: Aktivitas Dunia Usaha Mulai Pulih

Michelle Natalia, Jurnalis · Kamis 16 Desember 2021 15:47 WIB
https: img.okezone.com content 2021 12 16 320 2518073 kredit-perbankan-naik-4-73-gubernur-bi-aktivitas-dunia-usaha-mulai-pulih-k1pVUQ3NSy.jpg Bank Indonesia (Foto: Reuters)

JAKARTA - Gubernur Bank Indonesia (BI) Perry Warjiyo mengungkapkan bahwa ketahanan sistem keuangan tetap terjaga dan fungsi intermediasi perbankan melanjutkan perbaikan secara bertahap.

Rasio kecukupan modal (Capital Adequacy Ratio / CAR) perbankan Oktober 2021 tetap tinggi sebesar 25,30%, dan rasio kredit bermasalah (Non Performing Loan / NPL) tetap terjaga, yakni 3,22% (bruto) dan 1,02% (neto).

Baca Juga: 7 Jurus BI Jaga Stabilitas Makroekonomi dan Sistem Keuangan RI

"Intermediasi perbankan terus membaik dengan pertumbuhan kredit sebesar 4,73% (yoy) pada November 2021," ujar Perry di Jakarta, Kamis(16/12/2021).

Pertumbuhan kredit lebih merata pada semua jenis penggunaan, baik kredit modal kerja, kredit investasi maupun kredit konsumsi, yang masing-masing tumbuh 5,38% (yoy), 4,30% (yoy), dan 4,11% (yoy).

Baca Juga: BI Kembali Tahan Suku Bunga Acuan 3,5%

Dari sisi sektoral, pertumbuhan kredit juga lebih broad based di hampir seluruh sektor perekonomian dan UMKM, mengindikasikan meningkatnya permintaan kredit sejalan dengan pemulihan aktivitas dunia usaha.

"Dari sisi penawaran, Bank Indonesia terus menempuh kebijakan makroprudensial longgar, sementara perbankan menurunkan standar penyaluran kredit seiring dengan menurunnya persepsi risiko kredit," ungkap Perry.

Bank Indonesia terus memperkuat sinergi kebijakan dengan pemerintah dan otoritas lainnya di sektor keuangan untuk mendorong lebih lanjut peningkatan kredit dan pembiayaan perbankan kepada dunia usaha, terutama dari sisi permintaan sejalan dengan meningkatnya kegiatan ekonomi.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini