Share

Dolar AS Perkasa di Awal Tahun berkat Kenaikan Bunga Obligasi

Antara, Jurnalis · Selasa 04 Januari 2022 07:37 WIB
https: img.okezone.com content 2022 01 04 320 2527024 dolar-as-perkasa-di-awal-tahun-berkat-kenaikan-bunga-obligasi-0FhMXqqiuy.jpg Dolar AS menguat (Foto: Shutterstock)

JAKARTA - Indeks dolar AS menguat terhadap sekeranjang mata uang utama lainnya di akhir transaksi Senin (Selasa pagi WIB). Dolar AS kokoh di hari perdagangan pertama tahun baru, sejalan dengan meningkatnya imbal hasil obligasi pemerintah karena investor mengantisipasi Federal Reserve akan tetap berada di jalur kenaikan suku bunganya pada 2022.

Sementara lonjakan kasus virus corona yang disebabkan oleh varian Omicron terus berdampak pada perjalanan global dan layanan publik, investor tetap optimis bahwa penguncian akan dapat dihindari.

Baca Juga: Dolar AS Sedikit Menguat, Investor Harap Suku Bunga Fed Segera Dinaikan

Pada Senin (3/1), Badan Pengawas Obat dan Makanan AS mengizinkan penggunaan dosis ketiga vaksin Pfizer dan BioNTech COVID-19 untuk anak-anak berusia antara 12 tahun hingga 15 tahun, dan mempersempit waktu untuk semua suntikan booster menjadi lima bulan dari enam bulan setelah dosis primer.

Imbal hasil obligasi pemerintah AS dua tahun yang sensitif terhadap ekspektasi kenaikan suku bunga, bersama dengan obligasi lima tahun, melonjak ke level tertinggi sejak Maret 2020. Imbal hasil obligasi pemerintah AS 10-tahun yang jadi acuan dan imbal hasil obligasi AS lima tahun naik ke puncak enam minggu. Bank sentral AS diperkirakan akan mulai menaikkan suku bunga pada pertengahan 2022.

Baca Juga: Indeks Dolar AS Tergelincir Tertekan Penguatan Euro

"Pasar pada umumnya memiliki rentang perhatian yang pendek dalam hal apa pun yang terkait dengan COVID dan pasar sudah seperti ini sejak awal," kata Erik Bregar, presiden dan CEO di Bregar Capital Corp di Toronto.

"Saya tidak merasakan getaran risk-off (penghindaran risiko) hari ini karena minyak stabil, saham masih hijau ... saat ini imbal hasil adalah pendorongnya."

Indeks dolar, yang mengukur greenback terhadap enam mata uang utama lainnya, naik 0,552%, dengan euro turun 0,64% menjadi 1,1295 dolar AS.

Greenback berada di jalur untuk%tase kenaikan harian terbesar sejak 17 Desember.

Data ekonomi menunjukkan ukuran manufaktur untuk Desember oleh Markit turun ke 57,7 dari angka sebelumnya di 57,8, tetapi masih menunjukkan ekspansi. Pengeluaran konstruksi November naik 0,4%, di bawah ekspektasi untuk kenaikan 0,6%.

Yen Jepang melemah 0,17% versus greenback di 115,27 per dolar AS, sementara sterling terakhir diperdagangkan di 1,3482 dolar AS, turun 0,35% hari ini.

Namun, volume perdagangan diperkirakan akan tipis karena London, pusat perdagangan valas utama Eropa, ditutup untuk hari libur pasar.

Di zona euro yang lebih luas, aktivitas manufaktur tetap tangguh karena pabrik-pabrik mengambil keuntungan dari pelonggaran kendala rantai pasokan dan menimbun bahan baku pada kecepatan rekor.

Tingkat inflasi tahunan Turki melonjak menjadi 36,1% bulan lalu, tertinggi dalam 19 tahun pemerintahan Tayyip Erdogan, menunjukkan tingkat krisis mata uang yang disebabkan oleh kebijakan pemotongan suku bunga yang tidak lazim dari presiden.

Lira Turki terakhir diperdagangkan naik 1,7% pada 12,960 per dolar, tetapi turun dari level terendah awal 13,92.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini