Mendag Kasihan Para Peternak Telur Ayam Merugi

Michelle Natalia, Jurnalis · Rabu 12 Januari 2022 11:19 WIB
https: img.okezone.com content 2022 01 12 320 2530953 mendag-kasihan-para-peternak-telur-ayam-merugi-4b0UleOIkT.jpg Menteri Perdagangan Muhammad Lutfi kasihan dengan peternak telur yang merugi (Foto: Dokumentasi Kemendag)

JAKARTA – Kenaikan harga telur di penghujung tahun 2021 membuat rugi para peternak. Menteri Perdagangan Muhammad Lutfi mengaku menerima banyak komplain terutama di penghujung tahun 2021 terkait kenaikan harga bahan pokok, salah satunya telur.

"Namun, perlu saya tekankan, bahwa di tahun 2021, terus terang saya merasa kasihan, para peternak telur ayam kita merugi," ungkap Lutfi dalam Launching BUMN Holding Pangan di Jakarta, Rabu(12/1/2022).

Baca Juga: 3 Langkah Ampuh Turunkan Harga Minyak Goreng Cs

Dia menyebutkan bahwa secara normal sepanjang tahun, harga bahan pokok akan mengalami kenaikan harga pada dua periode, yaitu saat periode lebaran dan periode akhir tahun. Di tahun 2021, pada masa lebaran diberlakukan PPKM untuk mencegah penyebaran COVID-19.

"Pemberlakuan PPKM di masa lebaran ini, justru akhirnya menyebabkan tidak adanya pertumbuhan harga, malah terjadi deflasi," ungkap Lutfi.

Baca Juga: Harga Telur Rp27.000/Kg, Mentan: Kenaikan dalam Batas Kendali

Hal ini, sambung dia, sangat terkait dengan kesejahteraan petani dan peternak telur Indonesia.

"Oleh sebab itu, ketika mereka mengatakan bahwa harga telur sampai Rp32 ribu, kalau averagenya sepanjang di tahun 2021, petani dan peternak telur kita rugi besar, karena harga average pada saat itu tidak sampai Rp24 ribu dari harga acuan Kementerian Perdagangan," terangnya.

Lutfi menyampaikan bahwa pada saat bersamaan, ongkos memelihara ayam dan telur naik luar biasa. Sehingga, dalam sidang kabinet, Lutfi sudah membicarakan kepada Presiden Joko Widodo (Jokowi) bahwa di tanggal 1 Januari 2022 harga turun.

"Tanggal 1 Januari, harganya turun dari Rp34 ribu, lalu Rp30 ribu, sekarang berada di angka Rp24 ribu lagi dan kemungkinan akan turun lagi di bawah Rp24 ribu. Dan memang masalah telur ini, masalah dua tahun yang lalu yang kita hadapi pada saat ini," pungkasnya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini