Share

Wall Street Menguat, Dow Jones Melonjak 1,65%

Antara, Jurnalis · Sabtu 29 Januari 2022 08:31 WIB
https: img.okezone.com content 2022 01 29 278 2539639 wall-street-menguat-dow-jones-melonjak-1-65-tSDLMR0IMW.jpg Wall Street Naik (Foto: Reuters)

JAKARTA - Wall Street naik tajam pada akhir perdagangan Jumat (Sabtu pagi WIB), mencatat hari terbaiknya sejauh tahun ini setelah berjalan di sesi zig-zag, mengakhiri minggu penuh gejolak yang ditandai oleh laporan laba perusahaan yang beragam, gejolak geopolitik dan Federal Reserve yang semakin agresif.

Indeks Dow Jones Industrial Average melonjak 564,69 poin atau 1,65%, menjadi menetap di 34.725,47 poin. Indeks S&P 500 menambahkan 105,34 poin atau 2,43%, menjadi berakhir di 4.431,85 poin. Indeks Komposit Nasdaq melambung 417,79 poin atau 3,13%, menjadi ditutup di 13.770,57 poin.

Sepuluh dari 11 sektor utama S&P 500 berakhir di zona hijau, dengan sektor teknologi dan real estat masing-masing terangkat 4,33% dan 3,38%, memimpin kenaikan. Sementara itu, sektor energi tergelincir 0,6%, merupakan satu-satunya kelompok yang menurun.

Ketiga indeks saham utama AS memulai hari di zona merah, tetapi berubah semakin hijau seiring berjalannya sesi, dengan saham sektor teknologi melakukan pengangkatan terberat.

Indeks S&P 500 dan Dow membukukan keuntungan dari penutupan Jumat lalu (21/1/2022), tetapi Nasdaq pada dasarnya datar pada minggu ini, membatasi lima hari perdagangan yang kacau balau.

Namun, standar untuk "keuntungan harian terbaik tahun ini" agak rendah. Bahkan dengan lonjakan Jumat (28/1/2022), indeks S&P 500 sejauh ini merosot 7,0% pada 2022, dengan Nasdaq dan Dow masing-masing kehilangan 12% dan 4,4% selama periode waktu yang sama.

"Investor mencoba menyesuaikan diri dengan dampak siklus suku bunga yang lebih tinggi ini," kata Rick Meckler, mitra di Cherry Lane Investments, kantor investasi keluarga di New Vernon, New Jersey. "Untuk beberapa dari mereka, saham masih tetap lebih menarik daripada obligasi di lingkungan kenaikan suku bunga dan mereka telah mencari-cari di mana bagian bawahnya berada," katanya.

"Anda melihat perburuan harga murah di sejumlah saham, terutama di Nasdaq," tambah Meckler.

Data ekonomi yang dirilis pada Jumat (28/1/2022) menunjukkan penurunan belanja konsumen ditambah dengan angka sentimen konsumen terendah dalam satu dekade, dan data IHK inti tahunan (YoY) - tolok ukur inflasi pilihan Federal Reserve - berada di 4,9%, sedikit lebih panas dari yang diperkirakan.

The Fed memperjelas pada akhir pertemuan kebijakan moneternya pada Rabu (26/1/2022) bahwa mereka berniat untuk melepas sarung tangan mereka dan memerangi inflasi yang gigih dengan menaikkan suku bunga utama lebih agresif daripada yang diperkirakan banyak pelaku pasar.

Sementara itu, musim pelaporan keuangan kuartal keempat berjalan lancar, dengan 168 perusahaan di S&P 500 telah melaporkannya. Dari jumlah tersebut, 77% telah memberikan hasil yang mengalahkan konsensus, menurut data Refinitiv.

Tetapi investor semakin fokus pada panduan, dan sejauh mana perusahaan-perusahaan memperkirakan tantangan pasokan global yang sedang berlangsung akan mempengaruhi laba mereka ke depan.

β€œSaat kita memasuki 2022, dan saat Omicron memuncak dan cuaca membaik, saya memperkirakan tekanan rantai pasokan akan mereda,” kata Ross Mayfield, analis strategi investasi di Baird di Louisville, Kentucky. "(Mereka) mungkin akan mencapai puncaknya pada kuartal ini, dan mereda sepanjang tahun."

Pembuat peralatan penyimpanan data Western Digital mengutip hambatan rantai pasokan setelah melaporkan pendapatan yang lebih rendah dari yang diharapkan dan memberikan perkiraan yang mengecewakan, mengirim sahamnya anjlok 7,3%.

Caterpillar Inc jatuh 5,2% menyusul peringatan pembuat peralatan berat itu bahwa biaya produksi dan tenaga kerja yang lebih tinggi akan menekan margin keuntungannya. Chevron Corp merosot 3,5% karena laba kuartal keempat yang suram.

Namun, lonjakan 7,0% Apple memberi indeks S&P 500 dan Nasdaq dorongan terbesar mereka, sehari setelah perusahaan membukukan rekor penjualan iPhone pada kuartal liburan.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini