Share

Harta Kekayaan Lenyap Rp234 Triliun dalam Sehari, 3 Miliarder China Ini Jatuh Miskin

Shelma Rachmahyanti, MNC Media · Rabu 16 Maret 2022 10:16 WIB
https: img.okezone.com content 2022 03 16 320 2562402 harta-kekayaan-lenyap-rp234-triliun-dalam-sehari-3-miliarder-china-ini-jatuh-miskin-MDyV2lZExo.jpg Ilustrasi Miliarder. (Foto: Shutterstock)

JAKARTA โ€“ Tiga miliarder China jatuh miskin. Hal itu karena kekayaan tiga miliarder tersebut hilang sebesar USD16,4 miliar atau setara Rp234,520 triliun (kurs Rp14.300 per USD) dalam sehari.

Hal ini disebabkan adanya aksi jual besar-besaran di pasar saham Hong Kong.

Dengan demikian, menempatkan mereka di samping Jeff Bezos dari Amazon dan CEO Tesla Elon Musk sebagai lima taipan dengan kinerja terburuk dalam daftar Miliarder Real-Time Forbes pada Selasa (15/3/2022).

Melansir Forbes, Rabu (16/3/2022), salah satu pendiri Tencent, Ma Huateng memimpin penurunan dengan kekayaan USD6,1 miliar atau setara Rp87,2 triliun, lalu Ketua Nongfu Spring Zhong Shanshan sebesar USD5,6 miliar atau setara Rp80 triliun, dan Co-chairman Yang Huiyan dengan USD4,7 miliar atau setara Rp67,2 triliun.

ย BACA JUGA:Miliarder Inggris Ingin Beli Chelsea, Langsung Tebar Janji Manis ke Suporter

Kekayaan bersih tiga miliarder itu anjlok di tengah kekalahan bersejarah di Hong Kong.

Di mana, indeks acuan Hang Seng jatuh ke level terendah setidaknya enam tahun kurang dari 20.000 poin pada hari Selasa waktu setempat.

Segudang faktor memukul perusahaan mereka dan perusahaan lain yang terdaftar di pusat keuangan Asia.

Indikasi Federal Reserve AS tentang beberapa kenaikan suku bunga tahun ini telah menyebabkan peningkatan arus keluar modal, sementara prospek ekonomi China yang melemah di tengah pembatasan Covid-19 yang masih ketat memberikan beban besar pada pendapatan dan pertumbuhan.

ย BACA JUGA:Garudafood Kantongi Laba Rp424,8 Miliar, Emiten Miliarder Sudhamek Berharta Rp14 Triliun

Menambah tantangan makro ini adalah kesengsaraan peraturan dan meningkatnya kekhawatiran atas situasi di Ukraina.

Investor khawatir bahwa hubungan China yang lebih dekat dengan Rusia dapat menyebabkan sanksi ekonomi dari Barat, dengan banyak laporan menunjukkan kemungkinan kesediaan negara itu untuk memberikan bantuan militer termasuk drone dan rudal darat-ke-udara ke Rusia.

Meskipun Beijing telah mengabaikan hal itu sebagai disinformasi, dan Menteri Luar Negeri Wang Yi sekarang secara eksplisit mengatakan China tidak ingin sanksi terkait Rusia mempengaruhi dirinya sendiri, hubungan negara yang memburuk dengan AS masih membayangi perusahaan yang terjebak di tengah.

Komisi Sekuritas dan Bursa AS telah memberi tahu lima perusahaan Tiongkok yang terdaftar di AS bahwa mereka berisiko dihapus dari daftar karena kegagalan mereka untuk menyerahkan dokumen audit terperinci yang mendukung laporan keuangan mereka.

Ketika hubungan antara dua ekonomi terbesar dunia memburuk, pesimisme atas penyelesaian masalah audit melalui negosiasi bilateral telah menyebabkan investor membuang saham China yang terdaftar di AS.

Aksi jual meluas ke Hong Kong karena banyak dari perusahaan ini misalnya raksasa e-commerce Alibaba dan pengembang game NetEase terdaftar di dua bursa.

Indeks Hang Seng Tech, yang terdiri dari 30 perusahaan teknologi termasuk Alibaba, NetEase dan Tencent, anjlok 11% pada Senin, dan 5,2% lainnya pada Selasa, memperpanjang kerugian tahun ini menjadi lebih dari 30%.

โ€œDalam jangka pendek, ada banyak faktor negatif,โ€ kata Kenny Ng, ahli strategi sekuritas yang berbasis di Hong Kong di Everbright Securities International.

โ€œDan tampaknya tidak ada satu pun solusi yang jelas untuk mereka,โ€ tambahnya.

1
3

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini