Share

Wall Street Terjun Bebas, Indeks Dow Anjlok 448 Poin

Antara, Jurnalis · Kamis 24 Maret 2022 07:08 WIB
https: img.okezone.com content 2022 03 24 278 2566856 wall-street-terjun-bebas-indeks-dow-anjlok-448-poin-xSpwC4b2qv.jpg Wall Street ditutup melemah (Foto: Shutterstock)

 JAKARTA - Indeks utama Wall Street terjun bebas pada akhir perdagangan Rabu (Kamis pagi WIB). Bursa saham AS anjlok karena lonjakan harga minyak dunia memicu kekhawatiran inflasi yang lebih tinggi.

Indeks Dow Jones Industrial Average merosot 448,96 poin atau 1,29%, menjadi menetap di 34.358,50 poin. Indeks S&P 500 terpangkas 55,37 poin atau 1,23%, menjadi berakhir di 4.456,24 poin. Indeks Komposit Nasdaq jatuh 186,22 poin atau 1,32%, menjadi ditutup pada 13.922,60 poin.

Sembilan dari 11 sektor utama S&P 500 berakhir di zona merah, dengan sektor keuangan dan perawatan kesehatan masing-masing tergelincir 1,84% dan 1,77%, memimpin penurunan. Sementara itu, sektor energi dan utilitas masing-masing menguat 1,74% dan 0,17%, hanya dua kelompok yang naik.

Menanggapi sanksi Barat yang telah memukul ekonomi Rusia dengan keras, Presiden Vladimir Putin mengatakan Moskow akan meminta pembayaran dalam rubel untuk penjualan gas alam dari negara-negara "tidak bersahabat", sementara pasukannya membom daerah-daerah ibu kota Ukraina, Kyiv, sebulan setelah serangan mereka.

Harga minyak naik 5% menjadi lebih dari USD121 per barel dan gas alam berjangka juga melonjak. Meskipun harga minyak yang lebih tinggi menguntungkan saham energi, hal itu berdampak negatif bagi konsumen dan banyak bisnis.

"Masalah geopolitik ini semacam menggantung di pasar," kata Stephen Massocca, wakil presiden senior di Wedbush Securities di San Francisco.

"Kebangkitan harga minyak membuat orang terdiam," katanya, menambahkan, "Perlu ada resolusi dengan Rusia. Itu akan menahan pasar."

Investor khawatir bahwa lonjakan harga-harga energi akan memperumit prospek inflasi dan mengancam pemulihan ekonomi.

Awal pekan ini, Ketua Federal Reserve Jerome Powell mengatakan bahwa inflasi "terlalu tinggi," menambahkan bank sentral AS "akan mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk memastikan kembalinya stabilitas harga."

Penurunan saham hari ini mengikuti serangkaian kenaikan baru-baru ini, karena pasar pulih dari posisi terendah di tengah konflik dan meningkatnya kekhawatiran tentang inflasi dan suku bunga yang lebih tinggi.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini