Share

Menteri ESDM Bahas Energi Bersih untuk Gaet Investor ke RI

Athika Rahma, Jurnalis · Minggu 15 Mei 2022 20:05 WIB
https: img.okezone.com content 2022 05 15 320 2594490 menteri-esdm-bahas-energi-bersih-untuk-gaet-investor-ke-ri-BwbSIrO1dv.JPG Menteri ESDM bahas energi bersih untuk gaet investor. (Foto: Okezone)

JAKARTA - Menteri Energi Sumber Daya Mineral (ESDM) Arifin Tasrif menekankan pentingnya pemanfaatan energi bersih untuk mendatangkan investor ke Indonesia.

Melalui pengoperasian pembangkit listrik berbasis gas seperti PLTGU Riau, misalnya, pemanfaatan energi bersih di Indonesia semakin masif.

Menurut data SKK Migas, hingga 31 Desember 2021, cadangan gas di Indonesia mencapai 42,93 triliun kaki kubik.

 BACA JUGA:Menteri ESDM Klaim Biaya Listrik Sumatera Makin Murah, Ini Alasannya

"Kita memiliki sumber energi baru terbarukan yang bersih cukup besar dengan potensi yang mencapai ribuan gigawatt dan kita baru memanfaatkannya sedikit saat ini," jelas Arifin dalam keterangannya, Minggu (15/5/2022).

Memang untuk saat ini, optimalisasi infrastruktur sektor energi menggunakan sumber yang ramah lingkungan membutuhkan biaya yang besar.

Namun jika terus dimasifkan, biayanya akan semakin murah.

Tidak hanya masyarakat yang diuntungkan dengan energi murah dan bersih, namun investor akan tertarik menanamkan modalnya.

"Yang sangat penting lagi saat ini, kita harus bisa mengupayakan bagaimana energi ini bisa murah, listrik ini bisa murah selain untuk kepentingan masyarakat juga untuk kepentingan industri karena dengan competitiveness-nya harga energi ini akan memberikan dorongan investasi untuk bisa masuk kedalam negeri. Untuk itu kita jangan melupakan efisiensi pengoperasian unit-unit pembangkit listrik kita," jelasnya.

Lanjut Arifin, membangun pembangkit yang ramah lingkungan merupakan wujud komitmen Indonesia terhadap energi bersih kepada dunia internasional dengan target Net Zerro Emmison pada tahun 2060.

"Indonesia akan berupaya mencapai target Net Zerro Emission ditahun 2060, yang artinya akan ada 1,5 Giga Ton CO2 yang harus kita lenyapkan dengan berbagai macam cara, salah satunya dengan pemanfaatan energi baru terbarukan yang kita ketahui semua," katanya.

 BACA JUGA:Menteri ESDM Sidak BBM di SPBU Jalan Tol Mudik, Masih Aman?

Direktur Utama PT PLN (Persero) Darmawan Prasodjo menambahkan terkait dengan pembangunan pembangkit yang lebih ramah lingkungan, PLN akan melaksanakan pembangunan pembangkit sesuai dengan RUPTL yang ada dengan meningkatkan komposisi pembangkit EBT 51,6% dengan mengurangi porsi pembangkit batubara yang mengeluarkan emisi besar.

Selanjutnya, Darmawan menegaskan, untuk meningkatkan kapasitas listrik nasional diperlukan investasi dan teknologi.

PLN tidak mungkin menanggung itu semua, karena itu diperlukan kolaborasi dengan produsen listrik swasta (Independent Power Producer/IPP) seperti PLTGU Riau.

"Pengoperasian PLTGU Riau 275 MW yang masuk dalam proyek 35 ribu MW ini menjadi bukti keberhasilan kolaborasi strategis antara PLN dengan produsen listrik swasta dalam penyediaan listrik nasional. Ini merupakan hari bersejarah, di mana kita semua dalam proses tiga tahun ini telah bersama-sama dan berkolaborasi hingga pembangunan PLTGU telah berhasil dituntaskan dan kini bisa beroperasi," bebernya.

Selain dapat melistriki 340 ribu pelanggan rumah tangga dengan daya 900 VA, hadirnya PLGTU ini juga diharapkan dapat meningkatkan kesejahteraan masyarakat setempat serta menjadi titik awal untuk mengoptimalkan potensi daerah.

"PLTGU ini beroperasi tentu listrik semakin andal dan berkualitas. Itu artinya PLN semakin siap menyambut masuknya investor dan siap memenuhi peningkatan konsumsi listrik masyarakat ke depan," terangnya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini