Share

Kisah Sukses dan 5 Fakta Orang Terkaya Indonesia yang Dulu Hidupnya Susah

Feby Novalius, Okezone · Minggu 31 Juli 2022 04:41 WIB
https: img.okezone.com content 2022 07 29 455 2638526 kisah-sukses-dan-5-fakta-orang-terkaya-indonesia-yang-dulu-hidupnya-susah-HKKEgBj2Xq.png Kisah Sukses Orang Kaya RI yang Dulunya Hidup Susah. (Foto: Okezone.com/Freepik)

JAKARTA – Lima pengusaha sukses RI yang dulu hidupnya susah ini bisa dijadikan kisah inspiratif.

Menjadi pengusaha sukses pasti mengetahui akan pentingnya mengukur terlebih dahulu kemampuan diri, memahami sifat-sifat dan kemampuan yang diperlukan sebagai bekal untuk menjadi seorang pengusaha.

Berikut kisah sukses dan fakta orang terkaya RI yang dulu hidupnya susah yang dirangkum di Jakarta, Minggu (31/7/2022).

1. Eka Tjipta Widjaja

Pendiri Sinar Mas Group Eka Tjipta Widjaja merambah usahanya dimulai saat usia 15 tahun. Tak heran, bila Eka Tjipta menduduki posisi ketiga orang terkaya di Indonesia.

Baca Juga: Sederet 5 Janda Terkaya di RI, Nomor 3 Mantan Raffi Ahmad

Beragam bisnis telah digeluti pria ini. Salah satunya menjajakan biskuit dan permen dengan mengendarai sepeda ke penjuru kota Makassar, Sulawesi Selatan, 3 Oktober 1938.

2. Chairul Tanjung

Pria kelahiran Jakarta, 16 Juni 1962 adalah pemilik sekaligus Komisaris Utama Para Group.

Meski terlahir dari keluarga yang cukup berada, karena perubahan keadaan politik, keluarganya terpaksa menjalani kehidupan seadanya. Dari rumah yang tergolong besar, mereka harus menjualnya, dan menyewa sebuah losmen sempit.

Baca Juga: Adu Kaya Putra Mahkota Arab Saudi Vs Pangeran Dubai

CT pun mulai berdagang, dari berjualan buku kuliah stensilan, kaos, sepatu, dan aneka barang lain di kampus dan kepada teman-temannya. Dari modal usaha itu, dia berhasil membuka sebuah toko peralatan kedokteran dan laboratorium di daerah Senen Raya, Jakarta.

Sayangnya karena sering memberi fasilitas kepada rekan kuliah, serta sering mentraktir teman, usaha itu bangkrut.

Baca Juga: Wujudkan Indonesia Sehat 2025, Lifebuoy dan Halodoc Berkolaborasi Berikan Akses Layanan Kesehatan Gratis

3. Ciputra

Taipan di bidang Properti, Ciputra, mengungkapkan bila ingin menjadi seorang pengusaha (entrepreneur) bukanlah suatu hal yang mudah. Ibaratnya, selalu ada kondisi di mana ada kebangkitan dan penurunan.Ciputra dikenal sebagai salah satu contoh enterpreneur tersukses di Indonesia.

Konglomerat properti ini dikenal dengan nama lengkap Dr (HC) Ir. Ciputra dan merupakan pendiri asosiasi perusahaan properti terbesar di Indonesia yakni Realestat Indonesia (REI).

Pak Ci, demikian dia akrab dipanggil memulai usahanya dari nol, melewati jalan terjal berliku, dan bukan warisan orang tua.Di usia yang sangat muda, dia pun harus berjuang untuk menghidupi keluarganya. Sering kali dia bertelanjang kaki pergi berburu ke hutan sekadar untuk mendapat uang saku tambahan.

4. Sudono Salim

Indomie adalah salah satu merek mi instan yang populer di Indonesia. Mi ini berada di bawah naungan PT Indofood CBP Sukses Makmur Tbk.

Namun, Indofood tidak hanya memproduksi Indomie. Banyak produk-produk tenar lainnya yang muncul dari perusahaan ini seperti Pop Mie, Chitato, Indomilk dan masih banyak lagi.

Di mulai dari titik nol, Salim tidak serta merta meraih kesuksesan dalam perjalanan usahanya. Sejak pindah dari China (Tiongkok) ke Indonesia, Salim pada awalnya mencoba usaha perdagangan tembakau dan cengkeh di Kudus, Jawa Tengah pada usia 25 tahun. Setelah sempat berjaya, pada 1942 bisnisnya bangkrut lantaran kedatangan Jepang yang menghentikan semua kegiatan ekonomi masyarakat.

5. Bob Sadino

Pengusaha nyentrik Indonesia yang kerap tampil dengan menggunakan celana pendek, Bob Sadino, rupanya tidak menamatkan pendidikannya di Fakultas Hukum, Universitas Indonesia. Melansir Okezone, Bob kehilangan sang ayah saat usianya menginjak 19 tahun.

Tanpa ia sangka, ayahnya melimpahkan seluruh warisannya kepada Bob. Akhirnya, Bob menggunakan warisan itu untuk berkeliling dunia, termasuk Belanda dan Jerman. Di Belanda, Bob bekerja di Djakarta Llyod yang berlokasi di Amsterdam dan Hamburg. Saat itu pula, ia bertemu dengan istrinya, Soelami Soejoed.

Bob tetap optimis dan mencoba peruntungan lain di dunia ternak ayam petelur. Perlahan namun pasti, usahanya itu berkembang pesat dan dikenal masyarakat luas. Baik dalam maupun luar negeri. Lelaki yang wafat pada 2015 ini selalu mengungkapkan bahwa kegigihan adalah kunci utama keberhasilan. Shelma Rachmahyanti

1
3

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini