Share

Tok! DPR Setujui RI Masuk 2 Perjanjian Perdagangan Terbesar, Mendag Ungkap Keuntungannya

Advenia Elisabeth, MNC Portal · Selasa 30 Agustus 2022 16:47 WIB
https: img.okezone.com content 2022 08 30 320 2657594 tok-dpr-setujui-ri-masuk-2-perjanjian-perdagangan-terbesar-mendag-ungkap-keuntungannya-ayHYuZ1Zi7.JPG Menteri Perdagangan Zulkifli Hasan. (Foto: Okezone)

JAKARTA - Menteri Perdagangan Zulkifli Hasan menyampaikan bahwa DPR RI telah menyetujui ratifikasi dua perjanjian dagang internasional menjadi Undang-undang (UU).

Di mana itu adalah Perjanjian Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional (Comprehensive Economic Partnership/RCEP) dan perjanjian Indonesia-Korea Comprehensive Economic Partnership Agreement (IK-CEPA).

"Saya mengucapkan terima kasih tadi di rapat paripurna pak ketua sudah memimpin dan menyetujui ratifikasi perjanjian Indonesia Korea Comprehensive Economic Partnership Agreement (IK-CEPA). Itu penting sekali karena kita akan menjadi keketuaan Asean. Dan tentu itu akan sangat memudahkan kita karena selama ini Indonesia itu barang-barang apa saja kan sudah masuk. Tapi kita kalau keluar, sulit," ujar Mendag saat rapat kerja dengan Komisi VI DPR RI, Selasa (30/8/2022).

 BACA JUGA:Mendag Zulhas Sebut Harga Telur Turun Lagi dalam 2 Minggu

Mendag menjelaskan, dengan perjanjian yang sudah di sahkan itu, maka akan mempermudah masuknya barang-barang dalam negeri ke negara dagang tanpa adanya pajak, alias nol persen.

Di samping itu, dia juga menyampaikan bahwa Indonesia dengan United Arab Emirates juga sudah menyepakati perjajian Comprehensive Economic Partnership Agreement (IUAE-CEPA). Namun, untuk perjanjian dagang ini masih menunggu ratifikasi oleh DPR.

Baca Juga: Peduli Pejuang Kanker, Donasi Rambut Bersama Lifebuoy dan MNC Peduli Tengah Berlangsung!

Dia mengatakan, apabila perjanjian ini sudah disahkan, maka Indonesia akan mudah mengirim barang ke Afrika, Timur Tengah, Asia Tengah, dan Eropa Timur dengan tarif pajak nol persen.

Sebab, diketahui bersama sebelum adanya perjanjian ini, tarif yang dikenakan Indonesia untuk sampai ke negara-negara tersebut 25%.

"Ada satu lagi pak ketua, yang sangat strategis yaitu Indonesia-United Arab Emirates Comprehensive Economic Partnership Agreement (IUAE-CEPA). Perjanjian UAE ini bisa jadi hub kita seperti Singapura. Kita bisa ke Afrika, Timur Tengah, Asia Tengah, dan Eropa Timur dengan pajaknya itu nol," bebernya.

"Sekarang tuh ke Afrika rata-rata pajaknya 25%, jadi kalau misalnya kita kirim batik ke Afrika, pajaknya 25%. Tapi kalau dengan IUAE nanti ditandatangan, dan kita sudah punya hubungan dengan negara itu, maka tarif ke kita nol," tambahnya.

Sebelumnya, Mendag pernah mengatakan bahwa dirinya tengah menggenjot industri fesyen muslim Tanah Air untuk bisa sampai ke pasar global.

Salah satu caranya dengan membuat jalan tol melalui kesepakatan dengan beberapa negara di dunia.

"Untuk wilayah di Timur Tengah, Asia Tengah, dan Eropa Timur, Kemendag telah bekerjasama dengan Uni Emirat Arab (UEA). Tapi kita masih menunggu ratifikasi oleh DPR," pungkasnya.

1
2

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini