Share

Wall Street Sepekan Diwarnai Rebound Saham Teknologi

Anggie Ariesta, MNC Portal · Senin 23 Januari 2023 07:39 WIB
https: img.okezone.com content 2023 01 23 278 2751197 wall-street-sepekan-diwarnai-rebound-saham-teknologi-3uSszGuVgF.jpg Wall Street sepekan (Foto: Shutterstock)

JAKARTA - Wall Street dalam sepekan lalu diwarnai kenaikan atau rebound-nya saham teknologi. Sementara bursa saham AS pekan ini akan dipengaruhi serangkaian laporan pendapatan persuahaan tercatat.

Mengutip Reuters, Senin (23/1/2023), indeks Nasdaq 100 (.NDX) yang diisi teknologi telah naik hampir 6,2% pada tahun 2023, dibandingkan dengan kenaikan 3,45% untuk S&P 500 (.SPX).

Saham beberapa perusahaan megacap telah melonjak lebih tinggi, dengan Amazon (AMZN.O), Meta Platforms (META.O) dan Nvidia (NVDA.O) membukukan dua digit persentase.

Beberapa faktor mendorong kinerja yang luar biasa itu. Menurut investor, moderasi dalam imbal hasil obligasi, yang melonjak tahun lalu secara khusus menekan valuasi saham teknologi, juga kemungkinan membantu grup tersebut.

Sekarang, bagaimanapun, fokusnya bergeser ke apakah perusahaan-perusahaan ini dapat menahan penurunan ekonomi yang diharapkan secara luas sambil mendukung valuasi yang diyakini beberapa investor terlalu tinggi.

Saham teknologi dan pertumbuhan memimpin pasar ekuitas AS selama bertahun-tahun setelah krisis keuangan 2008, dibantu oleh suku bunga mendekati nol. Mereka berjuang bersama dengan pasar yang lebih luas tahun lalu karena Federal Reserve menaikkan suku bunga untuk melawan lonjakan inflasi, dan beberapa investor ragu mereka akan mendapatkan kembali posisi terdepan pasar dalam waktu dekat. Nasdaq 100 turun 33% pada tahun 2022, sedangkan S&P 500 kehilangan 19,4%.

Baca Juga: Hadirkan Acara Meet Eat Inspire, Hypernet Technologies Tawarkan Layanan untuk Produk Server dan Storage

Follow Berita Okezone di Google News

Enam saham teratas berdasarkan nilai pasar pada akhir 2021 - Apple, Microsoft, Alphabet (GOOGL.O), Amazon, Meta, dan Tesla (TSLA.O) telah mengalami penurunan bobot kolektif mereka di S&P 500 dari 25% menjadi 18%, menurut Mitra Riset Strategas.

Perusahaan yang mencakup lebih dari setengah nilai pasar S&P 500 akan melaporkan hasil dalam dua minggu ke depan, termasuk Microsoft, Tesla dan IBM milik Elon Musk (IBM.N) dan Intel (INTC.O). Apple, perusahaan AS terbesar berdasarkan nilai pasar, dan Google-parent Alphabet melaporkan minggu berikutnya.

Pertanyaan penting bagi banyak megacaps, yang pernah digembar-gemborkan karena pertumbuhannya yang luar biasa, adalah apakah mereka dapat meningkatkan pendapatan dan keuntungan secara signifikan sambil memangkas biaya dalam menghadapi kemungkinan resesi.

Alphabet Inc (GOOGL.O) mengatakan mereka memangkas sekitar 12.000 pekerjaan, atau 6% dari tenaga kerjanya, raksasa teknologi terbaru yang mengumumkan PHK. Microsoft pada hari Rabu mengatakan akan menghilangkan 10.000 pekerjaan sementara Amazon mulai memberitahu karyawan tentang PHK 18.000 orangnya sendiri.

"Hal positifnya adalah jika mereka dapat menunjukkan kontrol pengeluaran sambil mempertahankan setidaknya pertumbuhan yang masuk akal," kata Rick Meckler, Partner di Cherry Lane Investments di New Vernon, New Jersey. "Ini tindakan penyeimbangan yang sulit."

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini