nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Dolar Melemah Imbas Komentar Trump soal Perang Dagang AS-China

Fakhri Rezy, Jurnalis · Selasa 12 November 2019 06:13 WIB
https: img-z.okeinfo.net content 2019 11 12 278 2128653 dolar-melemah-imbas-komentar-trump-soal-perang-dagang-as-china-WjTkjrQxzV.jpg Dolar (Reuters)

NEW YORK - Mata uang dolar Amerika Serikat (AS) ditutup melemah pada perdagangan awal pekan ini. Pelemahan tersebut disebabkan oleh komentar dari Presiden AS Donald Trump mengenai perang dagang AS-China.

Trump mengatakan pada akhir pekan bahwa pembicaraan perdagangan dengan China sangat baik. Akan tetapi AS hanya akan membuat kesepakatan dengan Beijing jika hal tersebut sesuai keinginan AS.

 Baca juga: Kesepakatan Dagang AS-China Belum Jelas, Indeks Dolar AS Naik

Trump pada hari Sabtu mengatakan kepada wartawan bahwa perundingan telah bergerak lebih lambat dari yang dia inginkan. Tetapi China menginginkan kesepakatan lebih dari yang dia lakukan.

 Dolar

Presiden juga mengatakan bahwa ada pelaporan yang salah tentang keinginan AS untuk menaikkan tarif barang-barang China. Pejabat dari China dan Amerika Serikat pekan lalu mengatakan kedua negara telah sepakat untuk menurunkan tarif yang sudah ada dalam kesepakatan perdagangan "fase satu".

 Baca juga: Dolar AS di Atas Angin, Ini Penyebabnya

Indeks dolar terakhir turun 0,15% pada 98,202. Sementara itu, terhadap euro, dolar melemah 0,15% pada USD1,103.

Berita utama perang dagang campuran telah membuat investor frustrasi dan bingung, kata Craig Erlam, analis pasar senior di OANDA Corp. “Kami berayun dari optimisme ke pesimisme setiap hari dan tidak pernah merasa lebih bijaksana," ujarnya.

 Baca juga: Dolar AS Kian Melemah Usai Pidato Terbaru dari The Fed

Meskipun dolar AS sering bertindak sebagai aset safe haven di saat-saat ketidakpastian politik dan ekonomi, dolar melemah pada Senin terhadap yen Jepang dan franc Swiss, mata uang safe havens lainnya.

Dolar melemah 0,21% terhadap mata uang Jepang, pembelian terakhir di 109,02 yen, dan 0,42% lebih lemah terhadap franc, di 0,993 per dolar. Yen dan franc mendukung karena pelaku pasar bereaksi terhadap respons kekerasan terhadap protes di Hong Kong, di mana polisi menembakkan peluru tajam ke arah demonstran dan setidaknya satu orang terluka.

Yuan China melemah 0,3% menjadi 7,009 per USD dalam perdagangan Asia Pasifik.

Pound Inggris naik 0,63% pada USD1.285 karena ekonomi menghindari resesi langsung, meskipun pertumbuhan dalam tiga bulan hingga September lebih lambat dari yang diharapkan. Ekonomi Inggris tumbuh pada laju tahunan paling lambat dalam hampir satu dekade selama kuartal ini karena perlambatan global dan kekhawatiran Brexit mengenai investasi manufaktur dan bisnis, angka resmi menunjukkan pada hari Senin.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini