nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Perdana Menteri Finlandia Usul Kerja Hanya 4 Hari dalam Seminggu

Irene, Jurnalis · Selasa 07 Januari 2020 14:18 WIB
https: img.okeinfo.net content 2020 01 07 320 2150202 perdana-menteri-finlandia-usul-kerja-hanya-4-hari-dalam-seminggu-Z63D5nHvRQ.jpeg Perdana Menteri Finlandia Sanna Marin. (Foto: Okezone.com/Dok. CNBC)

JAKARTA - Perdana Menteri Finlandia Sanna Marin mengusulkan masyarakatnya bisa mendapat pengurangan hari kerja. Dirinya usul hari kerja di Finlandia hanya 4 hari dalam seminggu.

Sanna Marin yang baru dilantik pada Desember lalu menilai, usulannya tersebut dalam upaya mentransisikan negara ke hal baru dalam kehidupan dunia kerja. Untuk itu, yang semula 6 hari kerja menjadi 4 hari kerja dalam seminggu.

Baca Juga: Menanti 20 Tahun, Akhirnya Indeks Pembangunan Manusia Indonesia ke Level Tinggi

“Saya percaya orang layak untuk menghabiskan lebih banyak waktu dengan keluarga mereka, orang-orang terkasih, hobi dan aspek kehidupan lainnya, seperti budaya. Ini bisa menjadi langkah selanjutnya bagi kita dalam kehidupan kerja,” jelas Sanna Marin, seperti yang dikutip dari CNBC, Selasa (7/1/2020).

Tenaga Kerja

Sementara itu, detail spesifik dari proposal usulan Sanna Marin sampai saat ini belum diumumkan.

Finlandia telah lama menjadi negara yang mendukung kebijakan jadwal kerja fleksibel. Di 1996, pemerintah memberlakukan undang-undang yang memberikan para karyawan hak untuk mengalihkan jam kerja mereka tiga jam lebih awal atau lebih lambat dari perjanjian awal mereka.

Baca Juga: Segera Cari Pekerjaan Baru Jika Kamu Mengalami 4 Hal Ini

Swedia juga pernah melakukan kebijakan serupa dengan menerapkan enam jam kerja setiap harinya di Goteborg. Kebijakan ini terbukti bermanfaat untuk meningkatkan kebahagiaan karyawan, namun menjadi beban pada kas umum.

Sementara Perancis mengurangi standar kerjanya dari semula 39 jam menjadi 35 jam per minggu di tahun 2000. Gagasan pengurangan jam kerja ini juga mendapat dukungan dari dunia industri.

Pada November 2019, Microsoft Jepang mengungkapkan bahwa uji coba selama empat hari kerja telah meningkatkan produktivitas sebesar 40%.

Sedangkan di 2018, perusahaan di Selandia Baru menilai uji coba selama 2 bulannya menerapkan 4 hari kerja dalam seminggu berhasil dalam meningkatkan keseimbangan kehidupan kerja.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini