Share

Presiden Jokowi: Pangkas Belanja Tidak Prioritas!

Giri Hartomo, Okezone · Selasa 14 April 2020 11:00 WIB
https: img.okezone.com content 2020 04 14 20 2198827 presiden-jokowi-pangkas-belanja-tidak-prioritas-kCB31Z7euA.jpg Covid-19 (Foto: Ilustrasi Okezone)

JAKARTA - Presiden Joko Widodo (Jokowi) telah menganggarkan Rp450 triliun untuk penanganan virus corona atau Covid-19 di Indonesia. Anggaran tersebut dari refocusing dan realokasi Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) 2020.

Baca Juga: Anggaran Penanganan Covid-19 Rp405 Triliun, Ini Rinciannya

Jokowi meminta seluruh kementerian dan lembaga (K/L) dan pemerintah daerah (pemda) untuk menyisir ulang kembali APBN dan APBD, sehingga diharapkan masih ada anggaran untuk tambahan bantuan sosial (bansos).

"Pangkas belanja tidak prioritas, sekali lagi pangkas belanja-belanja tidak prioritas," kata Jokowi dalam Sidang Kabinet Paripurna secara virtual, Jakarta, Selasa (14/4/2020).

Baca Juga: Jokowi Kembali Sisir Anggaran untuk Tambah Bansos

Jokowi juga meminta K/L dan pemda untuk memotong rencana belanja yang tidak mendesak, seperti perjalanan dinas hingga rapat-rapat.

"Potong belanja-belanja lain yang tidak dirasakan langsung manfaatnya oleh rakyat. Fokuskan semua kekuatan pada penanganan covid-19, baik di bidang kesehatan maupun penanganan dampak sosial, ekonominya," ujarnya.

Sekadar informasi, anggaran Rp450 triliun tersebut dialokasikan untuk sejumlah aspek untuk penangangan virus yang tengah mewabah tersebut, antara lain:

- Rp75 triliun untuk bidang kesehatan

- Rp110 Triliun untuk social safety net (jaring pengaman sosial)

- Rp70,1 triliun untuk insentif perpajakan dan stimulus KUR

- Rp150 triliun dialokasikan untuk pembiayaan program pemulihan ekonomi nasional, termasuk restrukturisasi kredit dan penjaminan serta pembiayaan untuk UMKM dan dunia usaha menjaga daya tahan dan pemulihan ekonomi.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini