Indonesia Resesi, Sri Mulyani Waspadai Potensi Pandemi Covid-19 Gelombang Kedua

Giri Hartomo, Jurnalis · Selasa 10 November 2020 13:59 WIB
https: img.okezone.com content 2020 11 10 320 2307262 indonesia-resesi-sri-mulyani-waspadai-potensi-pademi-covid-19-gelombang-kedua-QJyweJbmeq.png Sri Mulyani Waspadai Potensi Gelombang Kedua Covid-19. (Foto: Okezone.com/Instagram Sri Mulyani)

JAKARTA - Menteri Keuangan Sri Mulyani optimistis pada kuartal III-2020 ekonomi Indonesia akan membaik. Namun, juga harus tetap disikapi secara hati-hati mengingat potensi adanya gelombang kedua kasus covid-19 masih mengintai negara-negara di dunia termasuk Indonesia.

Kehati-hatian tersebut bukannya tanpa alasan. Mengingat beberapa negara terjadi gelombang kedua alias second wave pada kasus Covid-19 di negaranya masing-masing yang membuat kebijakan lockdown terpaksa harus diterapkan lagi.

Baca Juga: Pemulihan On The Track, Ekonomi Kuartal IV Diprediksi Tumbuh 0,6%

Infografis

Hal ini akan membuat ekonomi akan mengalami tekanan lagi. Belum lagi, psikis masyarakat juga sudah mulai lelah dengan pandemi serta dampaknya yang cukup panjang

“Tetap hati-hari karena sebab di beberapa belahan dunia terjadi second wave Covid dan timbulkan kompleksitas dari sisi policy masyarakat sudah cukup panjang dan lelah dan ekonomi alami tekanan,” jelasnya. 

Baca Juga: Resesi, Chatib Basri Ramal Ekonomi Indonesia Baru Pulih 2022

Mantan Direktur Pelaksana Bank Dunia itu menambahkan, jika gelombang kedua datang, saya tahan untuk bisa menangani pandemi juga akan sangat berbeda.

“Saat mereka harus hadapi second wave maka kemampuan endurance untuk bisa tangani meningakatnya Covid juga akan sangat-sangat berbeda pada saat terjadi firts wave ini harus diwaspadai terutama yang terjadi di berbagai belahan negara maju Eropa dan AS,” jelasnya dalam acara diskusi bertajuk Kondisi Sektor Keuangan Terkini Serta Meneropong Ekonomi 2021, Selasa (10/11/2020).

Kendati demikian, Sri Mulyani mengungkapkan ekonomi di banyak negara mulai rebound. Setelah pada kuartal II-2020 jatuh dalam, di triwulan III ekonomi beberapa negara mulai membaik.

Menurut Menkeu, mulai membaiknya ekonomi di beberapa negara termasuk Indonesia menumbuhkan kembali rasa optimistis. Bahkan lembaga-lembaga internasional pun mulai memproyeksikan perbaikan ekonomi global pada tahun depan.

“Di kuartal III-2020 banyak negara-negara yang melihat dan mengalami rebound ekonomi, maka tren cukup optimistis. Pertumbuhan ekonomi negara-negara advancce membaik di kuartal III demikian juga di berbagi negara emerging market, dan dilihat revisi pertumbuhan ekonomi global di 2020 kemudian akan meningkat dalam bentuk pemulihan di 2021, tercermin dari berbagai proyeksi lembaga-lembaga internasional,” ujarnya. (fbn)

1
3

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini