Kisah Molnar, Jadi Miliarder di Usia 30 Tahun karena Krisis Ekonomi

Fadel Prayoga, Jurnalis · Selasa 08 Desember 2020 17:02 WIB
https: img.okezone.com content 2020 12 08 455 2323994 kisah-molnar-jadi-miliarder-di-usia-30-tahun-karena-krisis-ekonomi-JkuIZGzyil.jpg Nick Molnar (Foto: Afterpay)

JAKARTA – Menjadi miliarder di usia muda tentu itu menjadi sebuah keinginan dari seluruh insan di dunia. Mempunyai banyak uang saat menginjak usia 30 tahun itu pun dirasakan oleh co-founder dan co-CEO Afterpay Nick Molnar.

Kini, Molnar menjadi bahan perbincangan di kalangan pebisinis di Australia. Sebab, dirinya menjadi salah satu miliarder termuda akibat saham perusahaannya melonjak di bursa Negeri Kanguru tersebut.

Baca Juga: Hilangkan Ketakutan, Tahun Depan Bisnis Mulai Jalan Lagi

“Anda tidak dapat benar-benar mencerna apa yang terjadi karena banyak yang telah terjadi dengan sangat cepat,” kata Molnar seperti dilansir dari CNBC, Selasa (8/12/2020).

Tahun ini, perusahaan teknologi baru berusia enam tahun itu menjadi salah satu saham terpanas di Australia, melonjak 1.300% dan menggandakan pengguna aktif menjadi 11,2 juta karena pandemi virus korona memicu kebiasaan belanja baru.

Tetapi ketika Molnar meluncurkan bisnis enam tahun lalu dengan tetangganya, Anthony Eisen - seorang petugas investasi yang 18 tahun lebih tua darinya itu adalah tanggapan terhadap krisis yang berbeda sama sekali.

Baca Juga: Bisnis Tanpa Modal dan Terus Berkembang, Simak 6 Faktanya di Sini

″(Ada) tren ini yang saya lihat tumbuh di krisis keuangan 2008, "katanya.

Dia menceritakan awal mula memilih menjalani bisnis transaksi keuangan berbasis digital tersebut. Kata dia, bahwa kebiasaan belanja kaum muda berubah. Mereka semakin skeptis terhadap produk keuangan tradisional, seperti kartu kredit, yang dapat berujung pada membengkaknya utang.

“Menjadi dewasa selama periode itu cukup jitu. Anda melihat orang tua, atau teman orang tua, kehilangan pekerjaan, dan pada dasarnya kelompok milenial secara keseluruhan berkata:‘ Saya lebih suka menghabiskan uang saya sendiri; Saya lebih suka membelanjakan dengan kartu debit dibandingkan dengan kartu kredit," katanya.

Melihat fenomena itu, Molnar dan Eisen memutuskan untuk menemukan alternatif baru yang ramah milenial untuk pembayaran yang ditangguhkan, yang akan membebankan biaya penjualan kepada pengecer daripada menagih konsumen untuk pembayaran kembali. Mereka memiliki tagline yaitu, beli sekarang, bayar nanti.

“Pembeli dapat membagi biaya pembelian (hingga USD1.115) dalam empat cicilan yang sama, sementara pengecer yang berpartisipasi membayar komisi kecil - sekitar 4% hingga 6% - pada setiap penjualan. Jika pengguna melewatkan pembayaran, mereka diblokir dari layanan sampai biaya penuh pembelian mereka lunas,” kata dia.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini