Tren Kenaikan Harga Emas Berlanjut, Tembus Rp1 Juta Lagi?

Ferdi Rantung, Jurnalis · Kamis 21 Januari 2021 16:57 WIB
https: img.okezone.com content 2021 01 21 320 2348531 tren-kenaikan-harga-emas-berlanjut-tembus-rp1-juta-lagi-w1pFCZLPJZ.jpg Harga Emas (Foto: Shutterstock)

JAKARTA - Transaksi dan harga emas diprediksi mengalami tren p​ositif, setidaknya hingga kuartal I tahun 2021. Hal tersebut diperkirakan akan mengikuti tren tahun lalu, di mana emas menjadi aset utama yang dilirik investor di tengah pandemi COVID-19.

Direktur Utama PT Bursa Berjangka Jakarta atau Jakarta Futures Exchange (JFX) Stephanus Paulus Lumintang mengatakan sejak pandemi COVID-19 dimulai Maret 2020, Paulus menyebut volume transaksi komoditi berjangka emas justru mengalami kontraksi positif up trend. Ia mengutip data JFX tahun lalu, di mana nilai kontrak komoditas emas bertumbuh 16% hingga 17% dibanding 2019.

Baca Juga: Investasi Minerba Dihantam Covid-19, Terendah dalam 3 Tahun

Paulus melanjutkan bahwa tingginya permintaan investor terhadap emas sepanjang 2020 juga tercermin pada pergerakan harganya. Harga emas pernah terpantau mencapai puncak tertinggi USD2.072 per troy ounce pada Juli tahun lalu, meski harganya kemudian harus melemah tipis ke USD1.899 di akhir 2020.

“Kalau secara volume transaksi dan harga emas, saya masih optimistis akan terjadi peningkatan terus [hingga kuartal I],” jelas Paulus dalam keterangan resminya, Kamis (21/1/2021).

Baca Juga: Dear Investor yang Main Saham Pakai Uang Panas, Dengerin Nih Wejangan dari Bos BEI

Menurutnya, terdapat beberapa sentimen positif di awal tahun ini yang bisa meningkatkan volume transaksi dan harga emas. Sentimen pertama adalah pelantikan Joe Biden sebagai presiden baru AS pada pekan ini.

Kedua, yakni keluarnya Inggris dari Uni Eropa (Brexit) yang efektif berlaku 1 Januari 2021 akan mempengaruhi kontrak antar mata uang (​cross currency​) yang selama ini dilakukan menggunakan denominasi Poundsterling Inggris.

Sentimen ketiga dan terakhir adalah rencana pemerintah Amerika Serikat di bawah Biden yang ingin menggelontorkan stimulus demi mendongkrak ekonomi negara adidaya itu.

“Di bursa berjangka, dinamika ini akan sangat mempengaruhi animo masyarakat untuk masuk ke kontrak emas. Saya memprediksi bahwa harga emas bisa di atas US$1.900 per troy ounce di akhir kuartal I 2021,” jelas Paulus.

“Namun, yang namanya sentimen tidak bisa mempengaruhi perdagangan emas secara jangka panjang, semuanya ​kan dinamis. Yang paling penting adalah, bagaimana investor bisa memanfaatkan peluang stimulus ekonomi dan keadaan yang terjadi sejauh ini,” jelasnya.

Meski demikian, Paulus menghimbau investor untuk tidak gegabah dan rajin memantau pergerakan pasar perdagangan berjangka melalui kabar-kabar terbaru. Ia juga meminta masyarakat untuk mengenali produk sebelum berinvestasi di komoditas berjangka melalui webinar atau diskusi ​via Instagram, seperti yang diadakan Pluang kali ini.

“Saya meminta investor untuk berinvestasi komoditi berjangka di pialang-pialang yang memiliki izin usaha sah dan diawasi langsung oleh Badan Pengawas Perdagangan Berjangka Komoditi (Bappebti),” tutupnya

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini