Share

Kuasai Prime Time TV 52% & Ekspansi Digital Meroket, HT: MNC Group Tumbuh Sangat Pesat Selama Pandemi

Tim Okezone, Jurnalis · Senin 08 Februari 2021 19:57 WIB
https: img.okezone.com content 2021 02 08 320 2358772 kuasai-prime-time-tv-52-ekspansi-digital-meroket-ht-mnc-group-tumbuh-sangat-pesat-selama-pandemi-ZVhHsnAEpP.jpg Executive Chairman MNC Group Hary Tanoesoedibjo (Foto: MNC Media)

JAKARTA - Bermigrasi dan berekspansi dengan cepat ke digital, MNC Group mampu tumbuh pesat selama pandemi. Monthly Active Users (MAU) portal milik grup media terbesar se-Asia Tenggara ini mencapai 73,8 juta, dan 210 juta subscribers/ followers di media sosial.

"MNC Group cukup lebih dulu melakukan migrasi atau ekspansi ke digital," ujar Executive Chairman MNC Group Hary Tanoesoedibjo saat menjadi pembicara Konvensi Nasional Media Massa Hari Pers Nasional 2021 “Pers Nasional Bangkit dari Krisis Akibat Pandemi Covid-19 dan Tekanan Disrupsi Digital” yang digelar secara online, Senin (8/2/2021).

Baca Juga: YouTube Live MNC Sekuritas & Sahamology: Bagaimana Prospek AKRA di Tahun Kerbau?

Hary mengungkapkan pandemi membuat pembaca media online meningkat drastis. MNC Group yang memiliki Okezone.com, Sindonews.com dan iNews.id mampu merangkul 73,8 juta monthy active users dalam waktu cukup singkat. "Ini merupakan peningkatan 3 kali lipat dibandingkan 6 bulan lalu," katanya.

Peningkatan pun dialami MNC Group dari sisi pemirsa televisi. Dengan empat televisi nasional yakni RCTI, MNCTV, GTV dan iNews TV, total pangsa pemirsa prime time MNC Group tembus hampir 52%, yaitu 51,9%.

Baca Juga: YouTube Live MNC Sekuritas Pukul 19.00 Ini: Tips Analisa Saham 2021 bersama Astronacci

"Karena begitu banyaknya masyarakat yang tinggal di rumah, terjadi peningkatan yang sangat luar biasa dari pola menonton televisi," tutur pengusaha yang dua periode dipercaya memimpin Federasi Futsal Indonesia itu hingga saat ini.

Hary memaparkan distribusi iklan di Indonesia selama pandemi dan pasca pandemi didominasi televisi yakni 72%, disusul Internet 20%, sedangkan lain-lainnya hanya 8%.

Ketua Umum Pengurus Besar Persatuan Olahraga Biliar Seluruh Indonesia (PB POBSI) itu memprediksi 2-3 tahun ke depan atau sekitar 2023 distribusi iklan Internet akan meningkat menjadi 24%. Saat ini, 70%-80% iklan berbasis Internet masih dikuasai perusahaan digital asing.

"Semua media cetak mau tidak mau harus migrasi atau ekspansi ke online. Bisa dalam bentuk e-paper atau extended version yang lebih luas basis kontennya," ungkap Hary.

Tak hanya media online, lanjut Hary, MNC Group berhasil memaksimalkan peranan media sosial, yakni YouTube, Facebook dan TikTok. Konten-konten yang ditayangkan di empat stasiun televisi MNC Group diolah menjadi konten untuk tiga platform media sosial tersebut.

"Sampai akhir Januari, jumlah subscribers dan followers di tiga media sosial tadi sudah mencapai kurang lebih 210 juta," kata pria yang sudah mengajar di hampir 200 perguruan tinggi se-Indonesia itu.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini