Jago Investasi Saham Bersama Kelas Edukasi MNC Sekuritas, Hindari 3 Kesalahan Ini agar Cuan

Tim Okezone, Jurnalis · Jum'at 04 Juni 2021 17:04 WIB
https: img.okezone.com content 2021 06 04 278 2420271 tips-investasi-saham-bareng-mnc-sekuritas-hindari-3-kesalahan-ini-agar-cuan-gTEwqA8jQb.jpg MNC Sekuritas (Foto: Okezone.com/MNC Bank)

JAKARTA – Investasi saham semakin populer dan menarik minat banyak orang. Instrumen investasi saham dipilih karena berpotensi menghasilkan return yang tinggi. Meskipun demikian, tidak ada yang dapat menjamin bahwa investasi saham akan selalu sukses.

Head of Marketing Online Trading MNC Sekuritas Thomas Hadibowo mengemukakan pentingnya memahami karakter instrumen saham jika ingin berinvestasi, serta menghindari kesalahan yang biasanya dibuat investor pemula.

Baca Juga: Keren! MNC Sekuritas Raih Penghargaan 10th Digital Brand Awards 2021

“Kesalahan umum yang biasanya dilakukan oleh investor pemula adalah tidak memiliki rencana investasi yang jelas serta tidak mempelajari tentang instrumen investasi ini secara lebih matang. Padahal, Anda sebaiknya melakukan evaluasi terhadap investasi Anda secara teratur,” jelas Thomas, Jumat (4/6/2021).

Baca Juga: Kenali 3 Istilah Dasar Investasi Saham Ini & Segera Buka Rekening di MNC Sekuritas

Ada baiknya Anda mengetahui kondisi makro dan mikroekonomi, serta melatih mental Anda agar semakin mahir dalam berinvestasi saham. Berikut ini adalah 3 kesalahan investasi saham yang harus dihindari investor pemula.

1. Tidak Memperhatikan Portofolio

Investor saham sebaiknya sering memperhatikan portofolio saham yang dimiliki. Pastikan Anda memonitor portofolio saham sekalipun tidak harus setiap saat memonitornya. Jika saham yang Anda miliki mempunyai kinerja yang bagus, Anda dapat menambah portofolionya.

Di sisi lain, jika harga saham menurun, Anda tidak perlu terlambat mengambil keputusan untuk menjualnya.

2. Terjebak Panic Selling

Pergerakan harga saham yang naik turun sehingga nilai investasi saham berubah dalam waktu cepat sangat mungkin menyebabkan terjadinya panic selling atau suasana perasaan investor yang panik karena harga sahamnya turun.

Dalam situasi ini, investor sangat mungkin segera menjual sahamnya tanpa memedulikan harga karena takut harganya akan semakin jatuh. Hal ini terjadi karena adanya perencanaan yang kurang matang.

3. Terjebak dengan Saham yang Murah

Trader saham sangat mungkin tergoda membeli saham yang harganya sangat murah dengan harapan bisa menjualnya dengan harga yang sangat tinggi atau ingin mendapat Return on Investment (ROI) yang besar.

Namun, jika Anda kurang jeli memperhatikan saham tertentu, saham tersebut bisa jadi berasal dari perusahaan yang kurang baik. Padahal, ROI itu tergantung pada prospek masa depan perusahaan yang Anda pegang ketimbang lembar saham yang Anda miliki. Dalam investasi saham, ada pendekatan fundamental dan teknikal untuk memprediksi pergerakan harga saham ke depan.

Agar Anda dapat semakin yakin dan terlatih dalam berinvestasi saham, ada baiknya Anda mengikuti pembekalan berupa kelas edukasi terlebih dahulu. Ada pepatah mengatakan, sebelum berinvestasi uang, ada baiknya berinvestasi ilmu dulu. Bersama MNC Sekuritas, Anda dapat memilih sendiri kelas edukasi sambil mempraktekkan langsung investasi saham. Segera daftarkan diri Anda dengan jadwal edukasi MNC Sekuritas melalui link: bit.ly/EdukasiMNCS!

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini