Share

Wall Street Menguat, Pembaruan Vaksin Beri Optimisme

Antara, Jurnalis · Kamis 09 Desember 2021 07:11 WIB
https: img.okezone.com content 2021 12 09 278 2514199 wall-street-menguat-pembaruan-vaksin-beri-optimisme-ujQ3dX2sVi.jpg Wall Street ditutup menguat (Foto: Shutterstock)

JAKARTA - Wall Street sedikit lebih tinggi pada akhir perdagangan Rabu (Kamis pagi WIB). Bursa saham AS menguat dengan tiga indeks utama mencatat kenaikan hari ketiga berturut-turut setelah data pengujian menunjukkan vaksin COVID-19 dari Pfizer dan BioNTech menawarkan perlindungan terhadap varian baru Omicron.

Indeks Dow Jones Industrial Average terangkat 35,32 poin atau 0,10%, menjadi menetap di 35.754,75 poin. Indeks S&P 500 bertambah 14,46 poin atau 0,31%, menjadi berakhir di 4.701,21 poin. Indeks Komposit Nasdaq meguat 100,07 poin atau 0,64%, menjadi ditutup di 15.786,99 poin.

Baca Juga: Wall Street Kokoh, Indeks Nasdaq Pimpin Kenaikan

Delapan dari 11 sektor utama S&P 500 berakhir di zona hijau, dengan sektor layanan komunikasi dan perawatan kesehatan masing-masing terdongkrak 0,75% dan 0,74%, memimpin kenaikan. Sedangkan sektor keuangan tergelincir 0,46%, merupakan kelompok berkinerja terburuk.

Pfizer dan BioNTech mengatakan bahwa vaksin tiga kali suntikan mereka mampu menetralkan varian Omicron dalam uji laboratorium dan mereka dapat memberikan vaksin yang ditingkatkan pada Maret 2022 jika diperlukan.

Baca Juga: Data Pekerja AS Tak Mampu Angkat Wall Street

Investor bereaksi dengan menumpuk saham-saham terkait perjalanan. Indeks S&P 1500 Airlines ditutup meningkat 1,96%. Sesi tertingginya sejak 24 November, tepat sebelum berita varian baru muncul.

Pasar sangat bergejolak sejak varian itu ditemukan, dengan investor khawatir Omicron dapat memaksa pembatasan baru di negara-negara dan merusak pemulihan global.

Dalam upaya untuk memperlambat penyebarannya, Inggris mengatakan pada Rabu (8/12/2021) bahwa mereka dapat menerapkan langkah-langkah yang lebih keras, termasuk saran untuk bekerja dari rumah, paling cepat pada Kamis.

Sementara Pfizer mengatakan perlindungan Omicron berkurang di antara orang-orang yang hanya menggunakan dua dosis vaksin, investor masih agak diyakinkan.

Dengan indeks Nasdaq mengungguli indeks Dow, Paul Nolte, manajer portofolio di Kingsview Investment Management di Chicago menggambarkan sesi itu sebagai "hari yang berisiko sempurna."

"Banyak yang berputar di sekitar berita virus. Ini adalah pembukaan kembali perdagangan lebih dari apa pun," kata Nolte.

Indeks S&P 500 berakhir kurang dari satu poin di bawah di mana ia ditutup sebelum aksi jual yang tajam. Indeks turun sebanyak 4,4% antara 24 November, sehari sebelum Thanksgiving, dan Jumat (3/12/2021), karena investor melarikan diri dari taruhan berisiko akibat ketakutan Omicron dan kekhawatiran tentang kenaikan suku bunga setelah pembaruan Federal Reserve pekan lalu.

"Investor ekuitas percaya pada tesis bahwa suku bunga tidak harus naik terlalu banyak untuk menjinakkan inflasi. Itu membuat mereka lebih nyaman membeli saham meskipun lebih cenderung membeli saham pertumbuhan berkualitas daripada saham siklikal," kata Jack Ablin, kepala investasi di Cresset Capital Management di Chicago.

Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan pemerintah-pemerintah harus segera menilai kembali tanggapan nasional mereka terhadap COVID-19 dan mempercepat program vaksinasi mereka.

Apa yang disebut saham-saham pembukaan kembali, yang paling terpengaruh oleh penguncian pandemi, termasuk di antara top gainers S&P pada Rabu (8/12/2021). Ini termasuk Norwegian Cruise Line yang melonjak 8,0%, Carnival Corp terangkat 5,5% dan Royal Caribbean bertambah 5,2%.

Goodyear Tire & Rubber Co menguat 2,6% setelah Deutsche Bank meningkatkan sahamnya menjadi "beli" dari "tahan".

Stanley Black & Decker bertambah 3,3% setelah Securitas Swedia setuju untuk membeli bisnis solusi keamanan elektroniknya seharga 3,2 miliar dolar AS.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini