Share

Wall Street Anjlok Terseret Data Inflasi AS

Antara, Jurnalis · Jum'at 11 Maret 2022 06:55 WIB
https: img.okezone.com content 2022 03 11 278 2559815 wall-street-anjlok-terseret-data-inflasi-as-dqx1sozY20.jpg Wall Street ditutup melemah (Foto: Shutterstock)

JAKARTA - Wall Street anjlok pada akhir perdagangan Kamis (Jumat pagi WIB). Bursa saham AS berakhir di zona merah karena inflasi mencapai level tertinggi empat dasawarsa.

Data inflasi memperkuat ekspektasi bahwa Federal Reserve AS akan menaikkan suku bunga utama pada akhir pertemuan kebijakan moneter minggu depan untuk mencegah ekonomi dari overheating.

Indeks Dow Jones Industrial Average merosot 112,18 poin atau 0,34%, menjadi menetap di 33.174,07 poin. Indeks S&P 500 melemah 18,36 poin atau 0,43%, menjadi berakhir di 4.259.52 poin. Indeks Komposit Nasdaq kehilangan 125,59 poin atau 0,95%, menjadi ditutup pada 13.129,96 poin.

Enam dari 11 sektor utama S&P 500 berakhir di zona merah, dengan sektor teknologi tergelincir 1,76%, memimpin penurunan. Sementara itu, sektor energi melonjak 3,07%, menjadikannya kelompok dengan kinerja terbaik.

Ketidakpastian yang membayangi seputar invasi Rusia ke Ukraina juga membantu meyakinkan para pelaku pasar untuk memulai kembali pelarian mereka ke tempat-tempat yang aman.

Sementara itu ketiga indeks utama berakhir di zona merah, mereka memangkas kerugian di akhir hari dan ditutup jauh di atas posisi terendah sesi, karena pasar ekuitas AS mengikuti hari terbaiknya dalam beberapa bulan pada Rabu (9/3/2022) dengan memperbarui aksi jual multi-sesi.

Investor sepenuhnya memperkirakan bank sentral untuk menaikkan suku bunga dana Fed sebesar 25 basis poin pada akhir pertemuan kebijakan moneter minggu depan, data IHK menunjukkan FOMC bisa bergerak "lebih agresif" untuk mengekang inflasi di tahun mendatang, seperti dijanjikan oleh Ketua Fed Jerome Powell pekan lalu.

"Masih diperkirakan The Fed akan menaikkan suku bunga empat hingga tujuh kali dalam satu atau dua tahun ke depan untuk mengekang pertumbuhan ekonomi," kata Nolte, menambahkan bahwa "yang memperumit ini, adalah The Fed tidak pernah menaikkan suku bunga dengan kurva imbal hasil yang datar dan volatilitas ini begitu tinggi."

"Mereka mencoba menaikkan suku bunga pada saat pasar sedang kacau."

pasokan minyak dunia terus membebani pasar global.

Amazon.com memberikan salah satu titik terang hari ini, sahamnya melonjak 5,4% setelah raksasa e-commerce itu mengumumkan pemecahan saham 20-untuk-1 dan pembelian kembali saham senilai 10 miliar dolar AS.

Indeks NYSE FANG+ dari teknologi terkemuka pasar dan megacaps yang berdekatan dengan teknologi anjlok 2,1%.

Goldman Sachs Group Inc menjadi bank investasi besar AS pertama yang mengumumkan penutupan operasinya di Rusia. Sahamnya turun 1,1%. Indeks perbankan S&P 500 melemah 1,0%.

Volume transaksi di bursa AS mencapai 12,50 miliar saham, dibandingkan dengan rata-rata 13,65 miliar selama 20 hari perdagangan terakhir.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini