Share

MSIN Catat Performa Luar Biasa, Hary Tanoe Apresiasi Kerja Keras Tim

Shelma Rachmahyanti, Jurnalis · Rabu 27 April 2022 09:40 WIB
https: img.okezone.com content 2022 04 27 278 2585845 msin-catat-performa-luar-biasa-hary-tanoe-apresiasi-kerja-keras-tim-lPabvwoc3T.jpg Executive Chairman MNC Group Hary Tanoesoedibjo (Foto: Okezone)

JAKARTA – PT MNC Digital Entertainment Tbk (MSIN), anak perusahaan dari PT Media Nusantara Citra Tbk (MNCN) mencatatkan peningkatan pendapatan sebesar 90 % year on year (YoY) menjadi Rp923,8 miliar pada kuartal I 2022.

Executive Chairman MNC Group Hary Tanoesoedibjo mengapresiasi kerja keras tim MSIN. “Selamat kepada tim MNC Digital atas performa kinerja yang luar biasa,” ujar Hary pada laman Instagram miliknya, Rabu (27/4/2022).

“PT MNC Digital Entertainment Tbk (MSIN) mencatatkan peningkatan pendapatan sebesar 90 % year on year (YoY) pada Q1/22 (vs Q1/21). Sedangkan EBITDA meningkat 119 % pada periode yang sama. Ini benar-benar achievement yang luar biasa,” tambah Hary Tanoe.

Pendapatan konsolidasi tersebut 28% di atas ekspektasi Perseroan yang tercatat sebesar Rp721,2 miliar. Peningkatan tersebut terutama berasal dari sumber pendapatan baru dari berbagai platform digital yang dikonsolidasikan ke dalam Perseroan, yaitu RCTI+, Vision+ dan 7 portal online.

Selain itu, kinerja platform ini telahmenunjukkan angka pertumbuhan audiens yang kuat di mana RCTI+ mencapai 64,4 juta pengguna aktif bulanan (MAU), Vision+ mencatat lebih dari 2 juta pelanggan berbayar, diikuti oleh portal online, yang secara kolektif telah menghasilkan lebih dari 80 juta MAU.

“Kami menorehkan hasil yang luar biasa pada Q1-2022, di mana semua metrik keuangan inti MSIN telah menunjukkan pertumbuhan yang baik dengan pendapatan, EBITDA, dan laba bersih mencapai hasil tertinggi. Saya yakin dengan komposisi bisnis saat ini, diikuti dengan pembaruan posisi MSIN, sebagai grup konten dan hiburan digital terkemuka di Indonesia, kami berada di jalur yang benar untuk secara konsisten unggul dalam kinerja bisnis dan menawarkan kepada audiens kami yang terbaik dari hiburan digital dan non-digital melalui mitra kami," ujar Hary Tanoesoedibjo dalam pernyataannya.

Sementara itu, pendapatan Konten & IP dan Talent memberikan kontribusi pertumbuhan yang solid, dengan membukukan pendapatan sebesar Rp603,2 miliar untuk kuartal I 2022, meningkat 9 persen YoY dari Rp551,6 miliar pada periode yang sama tahun lalu.

Sebagian besar torehan ini disebabkan oleh peningkatan produksi konten, karena kegiatan produksi konten terus menuju ke tingkat pra-pandemi, dan juga Perseroan melanjutkan ekspansi dan keterlibatannya dalam distribusi kontennya melalui lisensi konten dan monetisasi IP.

Selain itu, kemampuan untuk menghasilkan konten yang relevan, tepat waktu, dan dengan harga yang kompetitif pada dasarnya didukung oleh kinerja kuat Perseroan dari kumpulan manajemen talenta terkemuka di pasar, dengan lebih dari 400 artis di bawah manajemennya. "Kami berharap dapat memberikan pencapaian yang lebih kuat di Q2, melalui pertumbuhan penetrasi digital kami di seluruh platform superapp yaitu RCTI+ dan Vision+, dan membuat terobosan baru saat kami meluncurkan dua game baru kami di Q2 dan Q3,” imbuh Hary

Kemudian, pendapatan digital MSIN melampaui semua ekspektasi dengan membukukan pertumbuhan sebesar 789 persen YoY menjadi Rp364,2 miliar pada kuartal I 2022 dibandingkan dengan Rp41 miliar pada periode yang sama tahun lalu, hal tersebut disebabkan oleh selesainya proses konsolidasi digital yang dilakukan pada Maret 2022. Pendapatan digital MSIN meningkat hampir dua kali lipat, sebesar 97 persen dari perkiraan Perseroan sebesar Rp184,5 miliar.

Pertumbuhan yang kuat tersebut terutama disumbangkan oleh restrukturisasi bisnis Perseroan dengan mengakuisisi berbagai bisnis digital yaitu RCTI+ dan 7 portal online dari MNCN

Selain itu, Multi Channel Network (MCN) Perseroan juga menunjukkan kinerja yang luar biasa di YouTube, Facebook, dan TikTok, dengan memiliki lebih dari 182 content creator digital, dan 462 juta subscribers/followers, serta 58 miliar views. Secara keseluruhan, MSIN berada di posisi yang baik dan menjanjikan untuk memanfaatkan peluang pasar digital yang berkembang di Indonesia.

Pendapatan subscription tercatat sebesar Rp123,9 miliar pada kuartal I 2022, yang merupakan sumber pendapatan baru bagi Perseroan yang berasal dari akuisisi Vision+ dari bisnis IPTV MNC Group, membuat terobosan menjadi platform superapp SVOD dengan pertumbuhan tercepat di Indonesia. Vision+ telah berhasil menghasilkan lebih dari 2 juta pelanggan berbayar, 8 juta pengguna terdaftar, dan lebih dari 47 juta MAU. Pendapatan subscription mampu melebihi ekspektasi anggaran Perseroan sebesar 35%.

Pendapatan E-sports & Gaming tercatat sebesar Rp5,3 miliar pada kuartal I 2022. Pencapaian ini terutama didorong oleh kinerja monetisasi dalam aplikasi MSIN dari 74 game kasualnya. Pendapatan E-sports & Gaming diperkirakan akan meningkat lebih lanjut pada tahun 2022, karena Perseroan terus berinvestasi dan membangun lini bisnis gaming-nya dengan peluncuran 2 game mobile yang sangat ditunggu, Rapid Fire dan Fight of Legends yang akan diluncurkan pada kuartal II dan kuartal III di tahun ini.

EBITDA Perseroan tercatat sebesar Rp248,2 miliar pada kuartal I 2022, meningkat signifikan sebesar 119 persen YoY dari Rp113,4 miliar pada kuartal I 2021, yang mewakili peningkatan marjin EBITDA sebesar 27 % dari 23 % tahun lalu.

Di sisi lain, laba bersih juga mencatatkan pertumbuhan yang kuat sebesar 84 % YoY, dari Rp76,5 miliar di kuartal I 2021 menjadi Rp140,3 miliar di kuartal I 2022. Jika dibandingkan dengan angka forecast Perseroan pada Q1-2022, EBITDA dan laba bersih keduanya melampaui target Perseroan masing-masing sebesar 62 % dan 66%.

Laba kotor meningkat sebesar 146 % YoY menjadi Rp327,9 miliar pada kuartal I 2022 dari Rp133,4 miliar pada kuartal I 2021, dengan peningkatan marjin laba kotor menjadi 35 % dari 27 % tahun lalu. Laba kotor berada di 47 % di atas angka forecast Perseroan pada kuartal I 2022. Sementara itu, beban langsung pada kuartal I 2022 tumbuh menjadi Rp590,6 miliar, meningkat 70 % YoY dari kuartal I 2021 sebesar Rp347,6 miliar, yang sebagian besar dikontribusikan oleh injeksi aset digital baru yaitu RCTI+, Vision+, dan 7 online portal ke dalam Perseroan.

Biaya produksi konten tetap sejalan dengan kuartal sebelumnya. Kemudian, beban G&A tumbuh sebesar 157 % YoY menjadi Rp85 miliar pada kuartal I 2022 dari Rp33 miliar pada periode yang sama di tahun sebelumnya. Peningkatan substansial dalam beban G&A terutama disebabkan oleh peningkatan dan penyerapan biaya dari operasi digital MSIN yang baru dikonsolidasikan.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini