Share

Wall Street Anjlok, Indeks S&P 500 Turun 3,2%

Antara, Jurnalis · Selasa 10 Mei 2022 07:00 WIB
https: img.okezone.com content 2022 05 10 278 2591504 wall-street-anjlok-indeks-s-p-500-turun-3-2-YHfbty4Rn3.jpg Bursa saham Wall Street ditutup melemah (Foto: Ilustrasi Shutterstock)

JAKARTA - Wall Street anjlok pada akhir penutupan perdagangan Senin (Selasa pagi WIB). Bursa saham AS turun tajam dengan indeks S&P 500 berakhir di bawah 4.000 untuk pertama kalinya sejak akhir Maret 2021 dan Nasdaq turun lebih dari 4% dalam aksi jual yang dipimpin oleh saham-saham pertumbuhan mega-cap karena investor semakin khawatir tentang kenaikan suku bunga.

Indeks Dow Jones Industrial Average terperosok 653,67 poin atau 1,99%, menjadi menetap di 32.245,70 poin. Indeks S&P 500 kehilangan 132,10 poin atau 3,20%, menjadi berakhir di 3.991,24 poin, menandai pertama kalinya indeks jatuh di bawah ambang batas 4.000 dalam lebih dari setahun. Indeks Komposit Nasdaq ditutup anjlok 521,41 poin atau 4,29%, menjadi 11.623,25 poin.

Sepuluh dari 11 sektor utama S&P 500 berakhir di zona merah, dengan sektor energi dan real estat masing-masing terpuruk 8,3% dan 4,62%, memimpin penurunan. Sementara itu, sektor pokok konsumen naik tipis 0,05%, merupakan satu-satunya kelompok yang naik.

Nasdaq ditutup pada level terendah sejak November 2020. Saham Apple anjlok 3,3% dan merupakan bobot terbesar di Nasdaq dan S&P 500. Microsoft Corp tergelincir 3,7% dan Tesla Inc terpental 9,1%.

Investor khawatir tentang seberapa agresif Federal Reserve perlu menjinakkan inflasi. Bank sentral AS pekan lalu menaikkan suku bunga sebesar 50 basis poin. Imbal hasil obligasi pemerintah 10-tahun AS yang menjadi acuan mencapai level tertinggi sejak November 2018 sebelum turun pada Senin (9/5).

"Pasar sedang mencerna awal kembalinya lingkungan kebijakan moneter yang lebih normal," kata Kristina Hooper, kepala strategi pasar global di Invesco di New York.

"Bergerak lebih agresif (pada suku bunga) meningkatkan momok resesi, terutama dengan semua komplikasi ini - inflasi tinggi, invasi Rusia ke Ukraina, gangguan rantai pasokan terkait COVID," katanya.

Investor juga khawatir tentang perlambatan ekonomi di China menyusul meningkatnya kasus virus corona baru-baru ini. Para analis memperingatkan bahwa investor perlu bersiap untuk volatilitas lanjutan.

"Sentimen bearish tetapi tidak pada tingkat kapitulasi, likuiditas pasar buruk yang mengarah pada volatilitas yang lebih besar, dan investor menarik uang dari dana ekuitas dan obligasi daripada memasukkannya," Solita Marcelli, kepala investasi untuk Amerika di UBS Global Wealth Management, mengatakan dalam sebuah catatan.

"Faktor teknis ini dapat mendominasi berita ekonomi selama beberapa minggu atau beberapa bulan, dan mungkin akan memakan waktu lama untuk perbaikan inflasi menjadi jelas," tambah Marcelli.

Di antara yang paling terpukul dalam aksi jual baru-baru ini adalah saham-saham teknologi dan pertumbuhan, yang penilaiannya lebih bergantung pada arus kas masa depan.

Saham Twitter Inc turun lebih dari 3,0% karena Hindenburg Research mengambil posisi short pada saham perusahaan media sosial tersebut, dengan mengatakan bahwa kesepakatan perusahaan senilai USD44 miliar untuk menjualnya ke Elon Musk memiliki risiko signifikan untuk mendapatkan harga yang lebih rendah.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini