Share

Menko Airlangga: Kemajuan Digitalisasi RI Sudah Diakui Dunia

Michelle Natalia, Sindonews · Senin 11 Juli 2022 18:47 WIB
https: img.okezone.com content 2022 07 11 320 2627719 menko-airlangga-kemajuan-digitalisasi-ri-sudah-diakui-dunia-gk0dTmaEYq.jpg Menko Perekonomian Airlangga Hartarto (Foto: Kemenko Perekonomian)

BALI - Pemerintah memiliki strategi nasional ekonomi digital untuk memastikan berbagai inisiatif dan program terkait dapat terimplementasi dengan efektif.

Pemerintah juga telah berkomitmen untuk terus mendorong digitalisasi di berbagai sektor seperti infrastruktur cyber optic, pembuatan prototipe low earth satellite, pengembangan data center, serta digitalisasi sektor industri, kesehatan, dan pendidikan.

Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto menjelaskan progres digitalisasi yang tengah dilakukan oleh Pemerintah melalui sinergi dengan berbagai pihak.

“Pemerintah sudah mempunyai strategi nasional ekonomi digital. Terkait dengan infrastruktur, selain satelit juga infrastruktur dalam bentuk cyber optic yang tersambung dari timur ke barat, dari Papua hingga Aceh. Ini menekankan bahwa timur itu penting untuk digitalisasi,” ujar Airlangga, Senin (11/7/2022).

Lebih lanjut, Airlangga juga menjelaskan bahwa pertemuan Presiden Joko Widodo dengan Elon Musk beberapa waktu lalu juga mendorong digitalisasi Indonesia yaitu tentang prototyping low earth satellite yang bisa menjadi game changer bagi Indonesia sebagai negara kepulauan.

Airlangga kemudian menyampaikan bahwa dalam bentuk sektoral digitalisasi, Indonesia telah meluncurkan industri 4.0 di tahun 2018 lalu yang kedepannya juga dapat menjadi game changer karena antara industri dan service akan tergabung dengan adanya digitalisasi.

Di sektor kesehatan, Airlangga menyampaikan bahwa Indonesia berhasil menangani Covid-19 dengan memanfaatkan digitalisasi yaitu melalui aplikasi PeduliLindungi yang telah di-install oleh lebih dari 10 juta masyarakat. Di tahun kedua pandemi Covid-19, Indonesia menangani Covid-19 menggunakan digital health service atau telemedicine.

“Negara lain surprised kenapa kita bisa menangani omicron. Dengan PeduliLindungi, begitu ada yang positif, bisa menggunakan telemedicine dan obat-obatan dikirim ke rumah. Ini salah satu langkah revolusioner yang dilakukan Indonesia,” ungkap Airlangga.

Pada kesempatan tersebut, Airlangga juga menuturkan bahwa ketika menjadi pembicara pada forum-forum World Economic Forum di Davos beberapa waktu lalu, upaya Indonesia dalam melakukan digitalisasi telah diakui berbagai negara. Utamanya tentang Program Kartu Prakerja sebagai salah satu bentuk sistem financial inclusion dalam bentuk Government to Public yang dilakukan Indonesia.

“Ini pertama kali pembayaran langsung ke e-wallet, dan Kartu Prakerja ini merupakan program Government to Public terbesar di dunia. Program Kartu Prakerja juga diapresiasi oleh UNDP, World Bank dan yang lain. Ini bisa direplikasi untuk financial inclusion di berbagai negara lain,” tutur Airlangga.

Airlangga lebih lanjut juga menceritakan momen ketika melakukan pertemuan dengan Menteri Keuangan Belanda yang diantaranya membahas tentang digitalisasi dan inklusi keuangan.

“Saya sebut perempuan itu lebih trustworthy. Ini salah satu juga kenapa financial inclusion di Indonesia ditujukan kepada kaum ibu-ibu. Target keuangan inklusi sendiri saat ini sudah mencapai 83% dan dinaikkan menjadi 90% di tahun 2022,” kata Airlangga.

Airlangga menekankan pentingnya pendidikan yaitu penciptaan digital talent untuk mendukung berbagai langkah digitalisasi yang tengah gencar dilakukan oleh Indonesia.

“Kita butuh 600.000 digital talent atau 9 juta digital talent untuk 15 tahun ke depan,” pungkas Airlangga.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini