nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Menaker: Dulu Ada 14.000 Serikat Pekerja, Kini Hanya Tinggal 7.000

ant, Jurnalis · Rabu 28 Maret 2018 17:25 WIB
https: img-o.okeinfo.net content 2018 03 28 320 1879210 menaker-dulu-ada-14-000-serikat-pekerja-kini-hanya-tinggal-7-000-XW07p68Vkh.jpg Foto: Okezone

JAKARTA - Menteri Ketenagakerjaan Hanif Dhakiri menyatakan, penurunan jumlah serikat pekerja di perusahaan-perusahaan terbilang sangat signifikan.


"Semua perusahaan harus punya serikat, karena akan meningkatkan produktifitas dari perusahaan. Tapi faktanya ada penurunan serikat di perusahaan," ujar Hanif saat membuka acara Seminar dan Kongres Federasi Serikat Pekerja Sinergi BUMN, di Hotel Grand Tjokro, Kota Bandung, Rabu (28/3/2018).

Data Kemenaker menunjukkan, jumlah serikat pekerja atau buruh pada 2017, hanya terdapat sekitar 7.000 serikat atau menurun dari tahun 2007 yang mencapai angka 14.000. Sementara jumlah anggota serikat pekerja atau serikat buruh pada 2017 hanya sekitar 2,7 juta orang atau menurun dari 3,4 juta orang pada tahun 2007.


Baca Juga : Trik Menaker Hadapi Persaingan Era Digital: Kecepatan dan Kualitas


Idealnya, kata dia, setiap satu perusahaan memiliki satu serikat buruh. Kehadiran serikat, akan mempermudah para pekerja untuk melakukan dialog dan memperjuangkan kesejahteraan mereka.

"Kita ada lebih dari 230 ribu perusahaan. Seharusnya ada serikat pekerjanya di setiap satu peruhaan. Tapi kini ada .7.000-an yang tadinya ada 14.000-an," katanya.

Ia pun mendorong agar para buruh tak hanya bekerja di lingkungan BUMN/BUMD, namun juga seluruh perusahaan yang ada di Indonesia untuk berserikat.

Baca Juga : Undang Menaker, Komisi IX Bahas Pekerja Infrastruktur hingga Pengangguran

Namun di sisi lain, Hanif tidak menyarankan dalam satu perusahaan terdapat beberapa serikat. Hal itu tentu tidak akan optimal dalam memperjuangkan hak-hak dan kesejahteraan buruh terhadap perusahaan mereka.

"Seperti di Jakarta Utara, ada satu perusahaan pegawainya sedikit tapi jumlah serikatnya lima. Ini perlu konsolidasi oleh seluruh konfederasi agar perjuangan buruh efektif," katanya.

(feb)

(rhs)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini