nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Jelang Puasa, Bos Bulog Akui Harga Sembako Naik tapi...

Jum'at 03 Mei 2019 21:08 WIB
https: img.okeinfo.net content 2019 05 03 320 2051283 jelang-puasa-bos-bulog-akui-harga-sembako-naik-tapi-LXzBQh9I3D.jpg Ilustrasi: Foto Okezone

JAKARTA - Direktur Utama Perum Bulog Budi Waseso mengakui menjelang bulan puasa, harga sembilan bahan pokok (sembako) akan naik tapi masyarakat tidak perlu khawatir karena suplai banyak.

"Kecenderungan harga pasti naik karena kebutuhan mungkin banyak, tapi kalau suplainya imbang saya kira tidak mungkin naik karena kan ini tergantung suplainya nih," kata Budi Waseso di lingkungan Istana Kepresidenan seperti dilansir Antaranews, Jumat (3/5/2019).

Buwas sapaan Budi Waseso, menyampaikan hal itu seusai menghadiri rapat kabinet terbatas yang dipimpin Presiden Joko Widodo membahas persiapan menghadapi Idul Fitri 1440 Hijriah.

 Baca Juga: Bulog Bakal Ekspor Beras ke Malaysia

Buwas mencontohkan dengan peningkatan harga bawang putih. Berdasar pemantauan di beberapa pasar di Jakarta, harga bawang putih terpantau di kisaran Rp55 ribu-Rp65 ribu per kilogram, sementara di Pasar Induk Kramat Jati di harga Rp45 ribu per kilogram untuk jenis sinco atau bawang banci.

"Sekarang bawang putih naik, kalau kita suplai memadahi tidak ada masalah. Itu lah kenapa kemarin saya ngotot kenapa bawang putih harus segera segera, karena apa? Kita tidak bisa intervensi pasar dong, bagaimana intervensi pasar barang tidak ada," ungkap Buwas.

Dengan suplai yang cukup, dia meyakini bahwa harga bawang putih akan turun.

"Kan yang jadi persoalan bawang putih, tapi sekarang bawang putih sudah ditangani oleh Pak Mentan (Menteri Pertanian) dan sudah ada masuk ke pelabuhan, jadi sudah masuk kalau tidak salah tadi 100 ribu ton. Jadi sudah amanlah," tambah Buwas.

Sementara Direktur Sayuran dan Tanaman Obat, Ditjen Hortikultura Kementerian Pertanian (Kementan), Moh Ismail Wahab mengatakan secara nasional konsumsi dan kebutuhan bawang putih sebulan mencapai 42.000 ton.

 Baca Juga: Tunjangan Pangan, Bulog Bakal Salurkan Beras ke PNS

Ismail memastikan pasokan bawang putih akan segera normal seiring dengan masuknya impor asal China sebanyak 60.000 ton pada 2-6 Mei 2019.

Direktur Pengolahan dan Pemasaran Hasil Hortikultura, Yasid Taufik menuturkan pihaknya sejauh ini telah mengatur tata niaga bawang putih secara efisien. Hal itu karena 97% dari kebutuhan bawang putih masih harus diimpor.

Pada akhir Maret, Kementan sudah mengeluarkan Rekomendasi Impor Produk Hortikultura (RIPH), yang disusul penerbitan surat persetujuan impor dari Kementerian Perdagangan 115 ribu ton.

(dni)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini