nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

KPPU Heran Pengusaha Tak Keberatan soal Garam Impor

Giri Hartomo, Jurnalis · Rabu 14 Agustus 2019 15:08 WIB
https: img-k.okeinfo.net content 2019 08 14 320 2091816 kppu-heran-pengusaha-tak-keberatan-soal-garam-impor-WawbO8Xwnq.jpg Garam (Reuters)

JAKARTA - Komisi Pengawas Persaingan Usaha (KPPU) lmengaku heran mengapa para pelaku industri tidak mengajukan keberatan ketika pasokan garam impor yang diterima tidak sesuai dengan yang sudah ditetapkan. Padahal, kuota jualnya sudah ditetapkan sebelum izin impor diberikan dan sudah tercatat di Kementerian Perindustrian.

Komisioner KPPU Guntur Saragih mengatakan para pelaku industri justru tidak menyampaikan apapun terkait kekurangan pasokan garam yang sesuai dengan kuota. Mereka hanya mengklaim resah jika garam industri mengalami kekurangan stok.

 Baca juga: Harga Anjlok, KPPU Minta Penjelasan Importir Garam

“Cuma resah dan gelisah. Ini aneh. Apakah ada kontrak ketika nama-nama itu diajukan,” ujarnya saat ditemui di Kantor KPPU, Jakarta, Rabu (14/8/2019).

 Garam

Padahal, menurut Guntur, syarat yang diberikan kepada importir adalah mencantumkan kebutuhannya. Selain itu, importir juga harus mencantumkan kuota penjualan kepada masing-masing pelaku industri.

 Baca juga: Industri Akan Serap 1,1 Juta Ton Garam Lokal

“Ada mekanisme dari perindustrian importir harus mendaftarkan dari nama-nama konsumennya. Persidangan menemukan tidak hanya menjual kepada nama nama yang di daftar,” jelasnya.

Guntur menambahkan, tidak jelasnya penjualan sisa garam impor ini juga membuat harga garam di tingkat petani anjlok. Karena biasanya pelaku industri mengambil garam dari petani, karena ada sisa garam impor yang membuat stoknya berlebih.

“Dari KPPU menyimpulkan harus diakui ada banyak kepentingan baik berpihak kepada petani garam,” ucapnya

Menurut Guntur, secara ekonomi garam impor lebih kompetitif dan murah harganya dibandingkan garam produksi petani. Oleh karena itu para pelaku industri memilih untuk membeli garam impor sisa.

Karena kalah bersaing, banyak garam produksi petani yang tidak terjual. Bahkan ada beberapa garam industri produksi petani yang dibuang ke sungai.

“Pemerintah diminta membuat tarif. Membuat harga garam impor ini lebih mahal dibandingkan lokal. Kalau sekarang garam lokal itu tidak akan kompetitif,” jelasnya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini