nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Ingin Resign karena Tak Betah Kerja? Pikirkan Ini Dulu!

Maylisda Frisca Elenor Solagracia, Jurnalis · Jum'at 17 Januari 2020 19:19 WIB
https: img-z.okeinfo.net content 2020 01 17 320 2154309 ingin-resign-karena-tak-betah-kerja-pikirkan-ini-dulu-nVMhmzXaNm.jpg Resign (Shutterstock)

JAKARTA – Selain gaji, karyawan pastinya mencari kenyamanan untuk bekerja. Gaji besar pun, tapi kamu merasa khawatir akan karier tetap membuat tidak nyaman dengan pekerjaanmu.

Mungkin kamu bertanya-tanya, apakah kamu sebaiknya keluar dari pekerjaan sekarang atau tetap bertahan. Tapi, tidak ada jawaban sederhana atas masalah tersebut.

Otak manusia sering menganggap tantangan pekerjaan yang ada sebagai ancaman. Reaksi awal dan naluri ini dapat membingkai pemikiran masa depanmu atau menjadi jawaban yang dapat menghambat keputusanmu.

 Baca juga: Tips Memulai Bisnis di Tahun 2020 bagi Newbie, Cari yang Minimalis

Melansir Business Insider, Jumat (17/1/2020), ada tiga cara sederhana untuk memahami situasi tersebut.

1. Luaskan pandanganmu

Ketika kamu menganggap tantangan pekerjaan sebagai ancaman, kapasitas berpikirmu akan menyempit dan bisa konfirmasi yang memperkuat cerita yang dihasilkan oleh pikiranmu.

 Baca juga: Kerja Cuma 4 Hari Seminggu, Bos Microsoft Temukan Keseimbangan Kehidupan Pekerjaan

Untuk memperluas perspektifmu, pelajari pemikiran melalui beberapa hal berikut. Pertama, luangkan waktu untuk menangkap pemikiranmu dengan menulis atau merekamnya untuk menganalisisnya secara lebih objektif.

Lalu, luangkan waktu beberapa menit dan pikirkan tentang kisah apa yang kamu ceritakan sendiri tentang peran pekerjaan ini sekarang. Kemudian bayangkan kamu sebagai pengamat dan memutar ulang cerita.

 Baca juga; Trending Tagar DemiCariDuit, Netizen Rela Gosok Undian hingga Kerja di Papua

Kemudian pertimbangkan apa lagi yang bisa terjadi dalam kehidupan pribadimu atau dengan atasan atau rekan kerjamu dan hasilkan sebanyak mungkin jawaban berbeda. Pikirkan apa lagi dalam konteks yang lebih luas (ekonomi, industri, organisasi) yang dapat berkontribusi pada tantangan pekerjaan ini.

Setelah itu, renungkan peran pekerjaan yang menantang yang kamu arahkan sebelumnya. Lalu catatlah, apa kekuatan dan kesalahan apa yang membantumu saat itu dan bagaimana mereka dapat membantu sekarang?

Akhirnya pertimbangkan dan lihatlah hasil apa yang paling kamu pedulikan untuk dirimu sendiri dan orang-orang dan dunia di sekitarmu.

2. Terlibat dengan orang lain

Berbicaralah dengan orang yang kamu percayai. Tanyakan kepada mereka apa yang mereka lihat dari dirimu. Catat apa saja yang mereka katakan mengenai kelebihan dan kekuranganmu. Mintalah saran tentang apa yang dapat kamu lakukan dengan lebih baik di masa depan.

3. Komitmen dan ambil langkah kecil

Seberapa besar langkah yang masuk akal dan tepat untuk dilakukan sekarang? Apakah dia belajar dan tumbuh dalam peranmu saat ini, atau sudah waktunya untuk pergi? Jika sekarang saatnya untuk pergi, bagaimana kamu ingin hal itu terungkap? Apa yang siap kamu komit sekarang?

Berikan waktu dan ruang untuk bekerja melalui transisi atau perubahanmu. Komit dan ambil langkah-langkah kecil untuk membantumu menjadi maju. Renungkan hal-hal kecil apa yang berhasil hari ini dan satu hal yang ingin kamu tingkatkan besok. Bangunlah keberanianmu dan tingkatkan kepercayaan diri.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini