Pertumbuhan Ekonomi China Kuartal IV-2020 6,5%

Senin 18 Januari 2021 10:17 WIB
https: img.okezone.com content 2021 01 18 320 2346212 pertumbuhan-ekonomi-china-kuartal-iv-2020-6-5-tilFrqiW7a.jpg Grafik Ekonomi (Foto: Okezone.com/Shutterstock)

JAKARTA – Pertumbuhan ekonomi China pada kuartal IV 2021 mencapai 6,5% (yoy). Pemulihan ekonomi China kuartal IV 2020 melebihi ekspektasi para analis.

Pertumbuhan produk domestik bruto (PDB) lebih cepat dari perkiraan 6,1% oleh para ekonom dalam jajak pendapat Reuters dan mengikuti pertumbuhan 4,9% pada kuartal ketiga, dilansir dari Antara, Senin (18/1/2021).

Baca Juga: Pemulihan China Lebih Cepat, Ekonomi Diprediksi Tumbuh 6,1%

PDB tumbuh 2,3% pada 2020, data menunjukkan, menjadikan China satu-satunya ekonomi utama di dunia yang menghindari kontraksi tahun lalu, ketika banyak negara berjuang untuk menahan pandemi COVID-19.

Ekonomi terbesar kedua di dunia itu kembali pulih dengan kuat tahun lalu dari kelumpuhan yang dipicu oleh virus corona, dipicu oleh sektor ekspor yang sangat tangguh, tetapi konsumsi --pendorong utama pertumbuhan-- telah tertinggal dari ekspektasi di tengah kekhawatiran kebangkitan kembali kasus COVID-19.

Baca Juga: World Bank Prediksi Ekonomi China Tumbuh 7,9%, Asia Timur Mulai Pulih

Sejumlah data ekonomi yang cerah telah mengurangi kebutuhan untuk lebih banyak pelonggaran moneter tahun ini, membuat bank sentral mengurangi beberapa dukungan kebijakan, sumber mengatakan kepada Reuters, tetapi tidak akan ada perubahan arah kebijakan yang mendadak, menurut pembuat kebijakan terkemuka.

Pada basis kuartal ke kuartal, PDB naik 2,6% pada Oktober-Desember, kata biro, dibandingkan dengan ekspektasi untuk kenaikan 3,2% dan revisi kenaikan 3,0 pada kuartal sebelumnya.

Sebelumnya, analis yang disurvei oleh Reuters memperkirakan PDB tumbuh 6,1% pada Oktober-Desember dari setahun sebelumnya, melaju dari laju 4,9% pada kuartal ketiga, demikian dilansir Antara, Senin (18/1/2021).

Baca Juga: World Bank Prediksi Ekonomi China Tumbuh 7,9%, Asia Timur Mulai Pulih

Itu akan membawa ekspansi setahun penuhnya menjadi 2,1%, kemungkinan menjadikan China satu-satunya ekonomi utama yang mengalami pertumbuhan tahun lalu, tetapi masih merupakan laju terlemah negara itu dalam lebih dari empat dekade.

Dibantu oleh langkah-langkah penahanan virus yang ketat dan bantuan darurat untuk bisnis, ekonomi telah pulih dengan mantap dari penurunan tajam 6,8% dalam tiga bulan pertama 2020, ketika wabah COVID-19 di pusat kota Wuhan berubah menjadi epidemi besar-besaran.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini