Keuangan BUMN Karya Jadi Sorotan, Ini Catatan Dahlan Iskan

Fariza Rizky Ananda, Jurnalis · Minggu 11 April 2021 06:02 WIB
https: img.okezone.com content 2021 04 10 320 2392563 keuangan-bumn-karya-jadi-sorotan-ini-catatan-dahlan-iskan-GmEhUsBNnP.jpg laporan Keuangan (Shutterstock)

JAKARTA - Mantan Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Dahlan Iskan menyoroti kinerja keuangan BUMN di sektor konstruksi (BUMN Karya) yang anjlok. Penurunan keuangan sejumlah BUMN Karya tersebut diduga disebabkan karena hal-hal berikut ini.

Dahlan Iskan mencatat, ada beberapa sebab meruginya BUMN. Salah satunya bunga bank yang tinggi. Menurut Dahlan, dalam pengerjaan proyek manajemen membutuhkan modal yang besar. Sumber pendanaan itu hanya bisa diperoleh melalui pihak ketiga, salah satunya melalui perbankan.

Dana bank menjadi nafas bisnis konstruksi. Namun, sekuat-kuatnya bank, dia tetap tunduk pada mekanisme perbankan. Artinya, ada batas dalam jumlah pemberian kredit pada satu group perusahaan.

Selain masalah pendanaan, ekonom Institute for Development of Economics and Finance (Indef) Bhima Yudhistira menilai, kerugian yang dialami badan usaha sektor konstruksi disebabkan karena penugasan pemerintah yang dibarengi dengan asumsi pertumbuhan ekonomi nasional yang tidak sesuai. Penugasan pembangunan proyek infrastruktur sebelum hingga saat terjadi pandemi Covid-19 sejak awal 2020 lalu.

"Salah satu faktor kerugian karena penugasan proyek pemerintah dan asumsi awal yang tidak sesuai. Penugasan itu sangat berat apalagi salah asumsi karena selalu pada saat uji kelayakan modelnya optimistis. Ekonomi tumbuh 7-8%, kemudian akan terjadi kenaikan permintaan industri dan daya beli masyarakat," ujar Bhima.

Baca selengkapnya: 5 Fakta Parahnya Laporan Keuangan BUMN Karya, Ada yang Rugi Rp7,3 Triliun

(rzy)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini