RI Jadi 'Raja' Ekonomi Internet, Ini Buktinya

Feby Novalius, Jurnalis · Rabu 17 November 2021 12:38 WIB
https: img.okezone.com content 2021 11 17 320 2503109 ri-jadi-raja-ekonomi-internet-ini-buktinya-qzM95xmByn.jpg Ekonomi Digital Indonesia Tumbuh dengan Pesat. (Foto: Okezone.com/Shutterstock)

JAKARTA – Semua sektor ekonomi digital Indonesia menunjukan pertumbuhan signifikan. Misalnya e-commerce tumbuh 52% YoY atau masih menjadi pendorong utama ekonomi digital.

Dalam laporan tahunan keenam yang berjudul “Roaring 20s: The SEA Digital Decade”, ekonomi internet Indonesia secara keseluruhan memiliki Gross Merchandise Value (GMV) senilai USD70 miliar pada 2021 dan diperkirakan naik dua kali lipat menjadi USD146 miliar hingga tahun 2025.

Baca Juga: Konten Viral Salam dari Binjai, Bukti RI Kurang Literasi Digital

Laporan dua tahunan ini disusun menggunakan data dari Google Trends, insight dari Temasek, dan analisis dari Bain & Company. Selain informasi dari kalangan industri dan wawancara dengan para ahli, menyoroti perekonomian enam negara di Asia Tenggara yakni Indonesia, Vietnam, Malaysia, Thailand, Singapura, dan Filipina.

Pada 2021, semua negara yang tercakup dalam laporan ini mengalami pertumbuhan dua digit, dan Indonesia menyumbang 40% dari total GMV di kawasan ini sebesar USD70 miliar. GMV e-commerce Indonesia diproyeksikan tumbuh dari USD35 miliar pada 2020 menjadi USD53 miliar pada 2021, dan CAGR diproyeksikan naik 18% menjadi USD104 miliar hingga 2025.

Baca Juga: Investasi SDM Digital untuk Perempuan Perlu Diperkuat

“Penambahan 21 juta konsumen digital baru sejak awal pandemi juga mendorong pertumbuhan yang lebih besar di sektor e-commerce, dengan 72% di antaranya berasal dari wilayah non-kota besar besar,” kata Managing Director, Google Indonesia, Randy Jusuf, dalam keterangannya, Rabu (17/11/2021).

“Dengan volume penelusuran di Google untuk pertanyaan seputar pedagang naik 18 kali lipat sejak 2017, tertinggi di antara enam negara Asia tenggara, tidaklah mengherankan jika e-commerce merupakan segmen ekonomi digital indonesia yang terbesar dan tumbuh paling cepat,” sambungnnya.

Kemudian pada sektor transportasi dan makanan tumbuh 36% YoY, dari GMV sebesar USD5,1 miliar pada 2020 menjadi USD6,9 miliar pada 2021 dan diperkirakan mencapai USD16,8 miliar hingga 2025, dengan CAGR 25%. Sektor media online tumbuh 48% YoY dari USD4,3 miliar menjadi USD6,4 miliar selama periode yang sama, dan diperkirakan tumbuh menjadi USD15,8 miliar hingga 2025 dengan CAGR 26%.

“Pada 2021, 55% pengguna baru layanan transportasi online di Asia Tenggara memakai layanan ini setidaknya seminggu sekali dibanding 38% pelanggan lama. Senang rasanya melihat sektor transportasi perlahan mulai pulih dan sebagian besar didorong oleh para pengguna baru,” tambah Randy.

Di Indonesia, meskipun sektor perjalanan online cukup lambat untuk pulih, sektor ini mencatatkan pertumbuhan 29% selama 2020, dari GMV sebesar USD2,6 miliar menjadi USD3,4 miliar pada 2021. Sektor ini diperkirakan pulih dalam jangka menengah hingga panjang, dan diprediksi tumbuh mencapai USD9,7 miliar dengan CAGR 30% hingga tahun 2025.

Selain memberikan pandangan 10 tahun ke depan hingga 2030 untuk pertama kalinya, laporan ini juga menyoroti bahwa kawasan ini sedang bergerak menjadi perekonomian digital senilai $1 triliun (dalam GMV), yang dipimpin oleh sektor e-commerce dan toserba online. Pada 2030, Indonesia diperkirakan tumbuh 5 kali lipat menjadi ekonomi digital senilai $330 miliar.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini