nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Daftar Miliarder Properti dengan Kekayaan Terbesar di Dunia

Koran SINDO, Jurnalis · Rabu 21 November 2018 10:52 WIB
https: img-k.okeinfo.net content 2018 11 21 470 1980520 daftar-miliarder-properti-dengan-kekayaan-terbesar-di-dunia-AVIfXVqhoL.jpg Ilustrasi: Foto Shutterstock

JAKARTA - Industri properti menjadi salah satu bisnis paling menjanjikan di dunia. Oleh karena itu banyak orang mencoba peruntungan di ceruk bisnis ini untuk menimbun pundi-pundi kekayaan.

Berikut 10 pengusaha properti kakap yang memiliki kekayaan besar di dunia.

Li Ka Shing (USD30 miliar/Hong Kong)

Perusahaannya mempekerjakan lebih dari 310.000 orang dilebih dari 50 negara. Saat ini, Li Ka Shing telah mengalihkan sebagian besar fokusnya ke Eropa, di mana dia menginvestasikan lebih dari USD28 miliar selama lima tahun.

Li percaya bahwa krisis politik akan bersifat sementara dan harga properti pada akhirnya akan naik, dan membeli tanah dari penduduk yang melarikan diri dengan harga rendah pada 1958.

Baca Juga: Raja Salman Saksikan Visualisasi Amaala Project

Pada 1971, Li secara resmi menamai perusahaan pengembang real estatenya Cheung Kong. Cheung Kong Holdings tercatat di Bursa Hong Kong pada tahun 1972. Selama rapat dewan, Li menyatakan dalam beberapa kesempatan, tujuannya untuk melampaui Hong Kong milik Jardines sebagai pengembang terkemuka.

Lee Shau Kee (USD28,3 miliar/Hong Kong)

Taipan properti Lee Shau Kee memiliki kekayaan sebesar USD28,3 miliar atau sekitar Rp382,43 triliun menurut Forbes. Jika dirunut ke belakang, Shau Kee tumbuh di keluarga miskin yang hanya mampu makan ikan atau daging dua kali dalam sebulan.

Dia kemudian turut mendirikan perusahaan pengembang properti Sun Hung Ka dengan Kwak Tak-Seng, ayah dari miliarder Kwok bersaudara. Lee Shau Kee memimpin Henderson Land Development, sebuah perusahaan investor di Pusat Keuangan Internasional Hong Kong yang ikonik. Perusahaan ini memiliki banyak proyek utamanya meliputi Henderson Metropolitan di sepanjang Nanjing West Road dekat the Bund di Shanghai.

(Infografis: Mentari Kasih/Okezone)


Wang Jialin (USD25,3 miliar/ China)

Pemimpin Dalian Wanda Group, salah satu pengembang real estate komersial terbesar di dunia dengan lebih dari 200 plaza di China ini, memiliki kekayaan USD25,3 miliar atau Rp341,89 triliun.

Wang membalikkan dorongan besar ke dalam pariwisata dan hotel dengan menumpahkan aset senilai USD9,3 miliar di dua industri pada pertengahan 2017. Wang's Wanda Film Holding mengoperasikan salah satu rangkaian bioskop-bioskop terbesar di China. Melayani militer China pada periode 1970-1986 sebelum beralih ke usaha real estate pemerintah, Wang Jianlin kemudian terjun ke bisnis sendiri pada tahun 1989.

Thomas dan Raymond Kwok (USD17,4 miliar/Hong Kong)

Hingga 26 Desember 2017, kekayaan keduanya tercatat sebesar USD17,4 miliar atau Rp235,14 triliun. Dengan Thomas dijatuhi hukuman 5 tahun penjara pada tahun 2014 karena penyuapan dan kakak laki-laki tertua, Walter, keluar dari perusahaan, dengan sendirinya, Raymond, sekarang adalah satu-satunya ketua Sun Hung Kai Properties.

Baca Juga: Minat Milenial Beli Rumah Masih Sedikit

Kwok Brother mewarisi perusahaan publik setelah kematian ayah mereka, Kwok Tak seng, pada tahun 1990. Sebagian besar investasinya ada di Hong Kong, seperti International Commerce Centre, gedung pencakar langit tertinggi di kota ini, dan International Finance Centre. Bisnis propertinya juga berkembang di China.

Donald Bren (USD16,3 miliar/Amerika Serikat)

Dengan kekayaan USD16,3 atau Rp220,28 triliun, Donald Bren dinobatkan sebagai pengembang properti terkaya di Amerika Serikat. Perusahaannya yang bernama Irvine Co., memiliki 115 juta kaki persegi real estate, paling banyak di California Selatan. "Dinasti" yang dibangunnya ini meliputi 500 gedung kantor, 40 pusat perbelanjaan, dan sekitar 60.000 unit apartemen.

Joseph Lau (USD15,1 miliar/Hong Kong)

Lau adalah seorang taipan properti yang memiliki kekayaan sebanyak USD15,1 miliar atau Rp204 triliun. Proyeknya meliputi perkantoran, mal, dan perumahan di beberapa area komersial termasuk Causeway Bay dan Wanchai.

Pada Maret 2017, ia mentransfer 75% kepemilikan sahamnya kepada istri terbaru dan seorang anak. Hal ini dilakukan Lau karena isu serius tentang kesehatannya. Pria berusia 66 tahun ini berada di peringkat 69 Orang Terkaya di Dunia versi Forbes dan 4 terkaya di Hong Kong. Lau terbukti bersalah atas upaya pencucian uang dan dihukum selama 5 tahun sejak 2014.

Cheng Yu-Tung (USD14,4 miliar/Hong Kong)

Cheng Yu-Tung adalah salah satu miliarder terkaya di Hong Kong. Dia memiliki minat luas di pasar real estate dan telah melakukan investasi besar di wilayah Hong Kong dan Macau.

Dia memulai kariernya dengan bisnis perhiasan yang telah berkembang menjadi Chai Tai Took Enterprises. Konglomerat internasional ini sekarang mengoperasikan hotel Sheraton Marina dan juga mengontrol Grup Dunia Baru yang terdaftar secara publik.

David & Simon Reuben (USD13,7 miliar/Inggris Raya)

The Reubens memulai karier mereka dengan membuat investasi besar-besaran di pasar logam Rusia dan kemudian menjadi pembuat aluminium terbesar ketiga di dunia. Mereka menciptakan kekayaan dengan menjual semua aset Rusia mereka ketika kondisi pasar tidak bagus pada waktu itu

Setelah itu, mereka benar-benar fokus pada perluasan kegiatan bisnis mereka di seluruh Inggris, terutama di pasar real estate. Mereka mencapai kesepakatan dan membeli Metro International dari Goldman Sachs pada 2014 dan juga membeli bisnis pusat data, Global untuk memenuhi permintaan di industri cloud computing.

Gerald Cavendish Grosvenor (USD12,6 miliar/Inggris Raya)

Dia adalah seorang pemilik tanah terkenal, pengusaha dan juga sebelumnya seorang perwira Angkatan Darat Teritorial Inggris. Selain itu, ia juga memegang pangkat bergengsi sebagai raja kerajaan sebagai Duke of Westminster keenam yang kekayaan bersihnya diperkirakan lebih dari Ratu Elizabeth.

Gerald Cavendish Grosvenor mengepalai kelompok properti pribadi dan menyimpan ratusan ribu hektare lahan di seluruh wilayah Inggris. Dia memiliki sekitar 190 ha properti di Belgravia, tepat di seberang Istana Buckingham yang dianggap sebagai salah satu lingkungan paling mahal di London.

Robert & Philip Ng (USD9,6 miliar/Singapura)

Ng Teng Feng yang merupakan ayah keduanya membuat investasi besar dalam properti real estate komersial dengan menciptakan lebih dari 700 hotel dan mal di Asia. Mereka juga mengumpulkan sejumlah besar kekayaan melalui investasi real estate di pasar Hong Kong dan Singapura.

Sayangnya, Grup Sino mereka harus menanggung kerugian sekitar USD1 miliar karena kondisi pasar yang buruk beberapa tahun lalu. Akibatnya, mereka memfokuskan perhatian mereka ke pasar Australia dan melakukan investasi besar di sana dan kembali ke Singapura. Saat ini, mereka telah melakukan investasi lebih dari USD300 juta di hotel-hotel di seluruh wilayah Singapura.

Pan Sutong (USD8,6 miliar/Hong Kong)

Goldin Group adalah konglomerat internasional yang beroperasi di Hong Kong, China, Eropa dan Amerika Serikat. Pan Sutong adalah CEO perusahaan ini. Bisnis inti mereka terutama berpusat di sekitar elektronik konsumen, pengembangan real estate, anggur dan jasa keuangan.

Pan Sutong menimbun kekayaannya dari sahamnya di Goldin Financial Holdings. Dia memulai kariernya dengan berdagang di beberapa merek elektronik yang dikenal seperti Panasonic, Sutong. Kemudian ia menjadi pendiri Matsunichi Digital Holdings Ltd yang saat ini dikenal sebagai raksasa real estate besar seperti Goldin Properties Holdings Ltd.

Pengembang Properti Ternama Indonesia

Robert Budi dan Michael Hartono

Meski lebih dikenal sebagai pemilik Djarum dan mayoritas saham Bank Central Asia, keluarga Hartono juga merupakan pemilik sejumlah properti prestisius. Di antaranya Menara BCA, Grand Indonesia Shopping Town, Hotel Indonesia Kempinski, dan Kempinski Residence.

Sementara proyek lain berkelas menengah bawah adalah World Trade Center Mangga Dua, Karawang Resinda, dan Padma Hotel Karawang. Kekayaan keluarga yang juga menjadi pemilik Polytron ini disebut mencapai USD32,3 miliar.

Keluarga Eka Tjipta Widjaja

Pendiri Sinar Mas Group memiliki gurita bisnis beragam, mulai dari pulp dan kertas, jasa keuangan, properti, hingga perkebunan. Lewat tentakelnya, Sinarmas Land, setidaknya sudah enam kota mandiri yang telah dikembangkan grup ini, mulai dari BSD City, Grand Wisata, Kota Deltamas, Kota Wisata, Legenda Wisata, dan Wisata Bukit Mas.

Selain itu, Sinarmas juga memiliki sejumlah proyek apartemen, industri dan komersial, ritel, dan pusat perbelanjaan, hingga perhotelan. Tercatat, kekayaan keluarga ini mencapai USD9,1 miliar.

Chairul Tanjung

Nama Chairul Tanjung yang mengendalikan bisnis CT Corp ini, mungkin lebih dikenal masyarakat industri media. Namun mantan Menteri Koordinator Perekonomian pada era Presiden Susilo Bambang Yudhoyono ini, juga mengendalikan sejumlah bisnis ritel dan properti.

Lewat Trans Retail, pria kelahiran Jakarta pada 16 Juni 1962 ini memiliki Carrefour dan Transmart. Selain itu, CT Corp juga tengah membangun superblok Trans Park Cibubur, dan Trans Park Juanda. Kekayaan pria yang mendapat julukan 'Si Anak Singkong' ini ditaksir mencapai USD3,6 miliar.

Keluarga Tahir

Menduduki posisi terkaya ke delapan di Indonesia, pendiri Mayapada Group ini memiliki usaha di berbagai sektor mulai dari perbankan, rumah sakit dan properti. Beragam proyek hunian baik itu rumah tapak maupun apartemen, hingga perkantoran digarap oleh pengusaha ini. Tercatat harta kekayaan pengusaha ini mencapai USD3,5 miliar.

Keluarga Riad

Mochtar Riady merupakan pendiri Lippo Group yang kini dikendalikan kedua anaknya, James Riady dan Stephen Riady. Saat ini, bisnis Lippo Group meliputi real estate, kesehatan, media, ritel dan pendidikan. Di sektor properti, siapa tak kenal Meikarta? Hampir setiap hari, iklan pengembangan kota mandiri yang terletak di kawasan Cikarang itu, muncul di media massa. Kekayaan keluarga Riady disebut mencapai USD3 miliar.

Murdaya Poo

Grup Central Cipta Murdaya (CCM) yang dirintis Murdaya Poo memiliki beragam usaha, mulai dari perkebunan, pelapis kayu, hingga pusat konvensi terbesar di Jakarta yaitu Jakarta International Expo. Selain itu, dia juga memiliki hampir setengah saham properti PT Metropolitan Kentjana Tbk, yang salah satu proyek ternamanya yakni Perumahan Pondok Indah, Pondok Indah Mall 1-2, Intercontinental Hotel, dan Kartika Residence. CCM juga memiliki perkantoran World Trade Center 1-3, dan JIEXPO Kemayoran. Saat ini, kekayaan Murdaya Poo ditaksir mencapai USD2,2 miliar.

Peter Sondakh

Diperkirakan memiliki kekayaan USD1,9 miliar, Peter Sondakh pemimpin dari Rajawali Corpora yang sudah berdiri sejak 1984. Grup tersebut mulai terjun ke bisnis properti dengan membangun hotel bintang lima sejak 1990.

Pada 2009, ia meluncurkan St Regis Hotel and Resort di Bali. Saat ini, Peter tengah membangun St Regis Hotel and Resort di Kuningan, menyusul beroperasinya Four Seasons Hotel dan Capital Place Jakarta. Peter juga dikenal sebagai pemilik St Regis Langkawi.

Husodo Angkosubroto

Sebagai pemimpin Gunung Sewu Group, bisnis properti Husodo Angkosubroto dikendalikan lewat tentakel bisnisnya, Farpoint Realty Indonesia. Beragam bisnis properti digarap Farpoint, mulai dari retail, hospitalitas, perkantoran hingga residensial.

Proyek residensial yang paling ternama yakni Verde, Verde Two dan The Hundred. Sementara proyek perkantoran banyak berada di kawasan jantung ibu kota, seperti Citi Square, Sequis Center, dan Sequis Tower. Saat ini, kekayaannya diperkirakan sebesar USD1,6 miliar.

Keluarga Ciputra

Ciputra Group selama ini dikenal sebagai salah satu perusahaan properti terbesar di Tanah Air yang memiliki proyek di 33 kota di Indonesia. Saat ini kekayaan keluarga Ciputra tercatat USD1,45 miliar.

Alexander Tedja

Lewat perusahaannya, Pakuwon Jati, Alexander Tedja telah membangun sejumlah perumahan dan pusat perbelanjaan di Surabaya dan Jakarta. Beberapa yang beken adalah Tunjungan Plaza 1-6, Plaza Blok M, Gandaria City dan Kota Kasablanka, Pakuwon Supermall, dan Pakuwon City.

Selain itu, Pakuwon juga menggarap sejumlah proyek perkantoran di Jakarta dan Surabaya. Kekayaan Alexander Tedja diperkirakan mencapai USD1,25 miliar.

1
3

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini