Cegah Kelangkaan BBM, Pertamina Akan Pasang 24.000 ATG di Tangki SPBU

Taufik Fajar, Jurnalis · Minggu 03 Mei 2020 12:45 WIB
https: img.okezone.com content 2020 05 03 320 2208425 cegah-kelangkaan-bbm-pertamina-akan-pasang-24-000-atg-di-tangki-spbu-crV84JpZWQ.jpg BBM (okezone)

JAKARTA - Manfaat program digitalisasi SPBU yang diinisiasi oleh Pertamina kini mulai terasa, terutama dengan dipasangnya perangkat digital Automatic Tank Gauge (ATG) di setiap tangki pendam SPBU. Dengan adanya alat ini, maka SPBU maupun Pertamina dapat memantau stok BBM di tangki tersebut secara otomatis.

Direktur Pemasaran Ritel Pertamina Mas’ud Khamid menjelaskan, ATG yang dipasang di tangki pendam SPBU terhubung langsung dengan ruang control di SPBU dan juga Terminal BBM Pertamina.

 Baca juga: Cegah Covid-19, SPBU Juga Disemprot Disinfektan

"Sehingga ke depannya jaminan ketersediaan stok di SPBU menjadi lebih baik. Karena jika stok mencapai batas minimum, langsung terkomunikasikan secara otomatis ke ATG yang ada di Terminal BBM. Sehingga ketersediaan stok selalu terjaga," ujar dia pada keterangan tertulisnya, Minggu (3/5/2020).

Selain untuk memantau ketersediaan stok, dengan adanya ATG di tangki pendam SPBU ini maka titik serah produk yang sebelumnya di Terminal BBM Pertamina, kini bisa digeser ke tangki pendam SPBU. Dengan demikian, maka jika terjadi losses selama pengiriman dari Terminal BBM Pertamina ke SPBU, akan menjadi tanggung jawab Pertamina.

 Baca juga: Jakarta Banjir, 7 SPBU Ditutup Sementara

"Ini merupakan upaya Pertamina untuk terus menjalankan proses bisnis dengan lebih akuntabel dan transparan terutama kepada mitra bisnis kami yaitu SPBU,” ungkap dia.

Pemasangan ATG merupakan bagian dari program digitalisasi SPBU. Pertamina berencana memasang 24.000 ATG di 5.518 SPBU. Hingga saat ini sekitar 75 persen dari semua SPBU telah selesai dipasangi ATG.

Melalui program ini, maka konsumen dapat terlayani dengan lebih baik lagi, baik dari sisi ketepatan liter maupun juga kualitas produk," jelas dia.

Manfaat pemasangan ATG ini diakui oleh Ketua DPD III Hiswana Migas Juan Tarigan sebagai perwakilan pengusaha SPBU.

“Ini cita-cita kami selaku pemilik SPBU dari dulu. Dengan sistem ini maka memudahkan kami mengontrol losses dengan sistem yang dikeluarkan Pertamina. Dan ini juga bisa meminimalisir tingkat losses di SPBU. Semua teman-teman SPBU menyambut positif program ini khususnya digitalisasi karena program ini membantu kami selaku pemilik SPBU dalam mengontrol bisnis ke depan nantinya, dan ini sangat ditunggu-tunggu dan disambut baik oleh kita semua," tandas dia.

(rzy)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini